Hati Hati Ngga Melulu Soal Hati

Karena sekarang masuk musim ujan, musim batu cincin, yeay.

Sama satu lagi yang ga kalah syahdu. Musim begal.

Di tipi, koran, dan segala linimasa info mengenai perampokan kendaraan bermotor semakin merajalela terutama bagi pengendara motor. Ngga tanggung-tanggung karena cukup banyak juga yang jadi korban. Mulai dari dicegat tengah jalan eh si pengendara udah dilukai trus dirampas pula motornya.

Pokoknya tindakan biadab pembegalan itu. Lebih jahat dari yg udah anter-jemput, bayarin ini-itu, dengerin curhatan eh malah dianggap temen.

 

B. E. G. A. L
Dimana-mana berita selalu menampilkan kisah pembegalan. Berita ini bukan hal baru banget buat kita sebenernya, pertengahan 90-an ada kejadian komunitas kapak merah.
Kejadian itu heboh di daerah perempatan lampu merah di sekitaran Cempaka Putih. Modusnya ketok kaca pakai kapak warna merah, ujungnya? ngerampok. Bedanya, sasaran mereka adalah pengemudi kendaraan roda empat. Nah sekarang, menimpa roda dua.

Pertanyaannya, kenapa harus motor. Gampang, karena menurut data statistik dalam tiap tahun terjadi peningkatan produksi dan daya beli yg tinggi untuk roda dua. Otomatis dimana-mana banyak motor dan menarik minat para maling, selain cabe-cabean racing pastinya.
Yah namanya juga maling, ngapain nyari yang susah. Kalo mau mepet motor pas tengah jalan itu gampang. Senggol sedikit langsung jatuh trus bawa kabur deh motornya, coba kalo mepet mobil, susah. Mobilnya penyok doang, eh malingnya wassalam kelindes, kan pait.

” Cuy, mobil depan. Kita hajar ”

” Yaudah gaspol lah motor kita ”

*Duar*

KREK !

Supir : bunyi apaan tuh

Kernet : palingan juga gajlukan bang

Supir : iya emang disini jalanannya suka surprise kalo bikin polisi tidur ya

Itu kasus jikalau nekat rampok truk tronton.

****************

Tadinya saya pikir kalau info pembegalan itu pengalihan isu dari trend batu cincin yg digilai sebagian orang biar keliatan jadi  tua.
eh ternyata beneran 😦

Katanya sih, pembegalan dimulai dari daerah sekitaran Depok gitu. Saya yang minimal seminggu sekali pasti kesana berhubung kebutuhan romantika, jadi lebih prepare kalo mau kesana.
Persiapan.

Dan mungkin ini juga berguna bagi siapapun ;

1. Hindari berkendaraan pada malam hari kalo memang ga penting-penting amat. Kalo perlu pagi, siang, sore hari juga, mayan kurangin macet.

2. Hati-hati dengan kondisi sekitar yg gelap dan sepi. Jangan ambil jalur itu, lebih baik memutar cari jalan yg ramai dan terang. Kalo perlu misal lagi di bioskop nih minta dinyalain aja lampunya.

3. Kalau memang harus pulang tengah malam, sebisa mungkin jangan sendirian. Cari barengan, yang udah punya pasangan kan enak pasti diantar-jemput. Nah bagi yang belum punya nih. Ini kesempatan besar kalian buat memanfaatkan situasi lho.

Terus apa kesimpulannya? Ngga ada sih.

Udahan ah.

Ciao

Advertisements

Sehidup Semati Sekian Terima Kasih

Alkisah……

Sebuah drama pun dimulai

Romeo lagi galau. Perjuangannya backstreet dengan kekasih pujaan hidup dan matinya yaitu si Juliet akan kandas gitu aja gegara Juliet bentar lagi mau dinikahin sama anak pak Lurah kampung sebelah.

Hari ke hari kegalauan Romeo makin menjadi. Hingga akhirnya dia terpaksa puter otak, dijilat, terus dicelup biar bisa ketemu gimana cara biar Juliet jadi miliknya seorang seumur hidup.

*TING !!*

Ditengah syahdunya Romeo ngupil sambil meper di tembok kontrakan, seketika ide brilliant pun muncul dan kemudian Romeo menulis surat yang kira-kira begini isinya :

Dear…Kekasih quw, Ayank quw, Uwuwuwu quw, sgalaxa wat aq. Neng Juli seorng.

Aq gax tw musti ngapz gy ke bonyok neng byar qta du2k dipelaminan ber2. Klw neng Juli mang mw kwin ma dia y aq gax bs apa2h. Aq iqlaz tu bkin neng ma klwrga snneng.

Pi, neng jg hrz iqlaz klw aq lbh pilih isdet ajah dripda liat neng du2k dipelaminan ma rang laen smbil diiringin tarling koplo pantura n aq sbux mungutin akwa glas di acara ituh. Pi……

Klw neng mang msh lope ma aq n bih pilih aq, smw bs brbah. Aq tnggu neng ditmpt byasa aq nyetel knalpot bobokan mtor aku yuach. Ngan tlat yapz

Lope nget ma kmoh, Romeo

Iya, itu Romeo salah pergaulan.

 

***********

PUKUL 11.45 MALAM

Mata Romeo jelalatan kayak maling jemuran, bentar bentar ngeliatin jam G-Shock made in Pasar Senen yang dulu sempet dikasih dari Juliet selepas nonton konser Setia Band.
Hingga ga butuh waktu lama, jam menunjukkan pukul 12.00 tepat. Romeo pun panik, dia berusaha pencet setiap tombol jam tangannya berharap bisa memundurkan waktu. Tapi berhubung itu jam KW dan tombolnya cuma bohongan ya apa mau dikata, nasib.

Sebagai laki-laki terhormat pun, dia merasa harus membuktikan omongannya, terlebih dahulu guling-gulingan di aspal. Dia kecewa berat dengan Juliet, ternyata gadis yang ia puja selama ini tidak sesayang itu.

Di detik itu pula Romeo langsung merogoh isi kantongnya yg menyimpan 2 botol racun. Dia pikir dengan menenggak 2 sekaligus bakal lebih cepet dan efektif.

Kemudian, glek……

Tanpa ba bi bu

Romeo pun gontai dan terkapar pada botol pertama. Ngga sempet doi minum semuanya dan bilang Aku Minum Dua ! *krik*

20 menit kemudian dari jauh terlihat sosok perempuan dengan gaun pengantin berlari-lari kecil mendekati tubuh Romeo. Juliet tidak menyangka ternyata apa yang dilakukan Romeo bukan gertak sambel. Perasaan Juliet mulai tersayat-sayat melihat ketulusan cinta seorang laki-laki rela mati demi menunjukan keseriusannya. Entah apa yang ada di benak Juliet saat itu, karena kini ia benar yakin adanya bahwa cinta mati itu ada. Dan, jika mereka tidak dapat bersatu di dunia, alam baka pun akan mempertemukan keduanya, selamanya.

Tanpa tunggu lama, Juliet pun mengambil sebotol racun yang berada di genggaman Romeo hingga Juliet pun ikut terbaring tak bernafas di samping Romeo.

Dan, mereka pun hidup bahagia di akhirat sela……………….

Eits, sebentar dulu belum selesai.

Beberapa jam kemudian, Romeo terbangun dengan kaget menyisakan iler di mulutnya. Ternyata eh ternyata dia salah minum, bukan racun melainkan BCA a.k.a Beer Campur Autan sisa semalam mabuk di pos ronda. Terlebih yang bikin Romeo nyesek, Juliet justru terbujur kaku dengan mulut penuh busa sambil megang botol yang isinya, jelas racun.

************

Ini adalah sepenggal kisah cinta dramatis legendaris karya Shakespeare yang versi remaja kekinian.

Pertanyaannya.

Ngerti sama The Power Of Cinta Sehidup Semati ?
Pernah digombalin atau bilang ” Until Death Do Us Apart ” ?
Sampai maut memisahkan kita, beb.

Sayangnya, banyak dari atau sekitar kita beranggapan bahwa pengorbanan cinta mengenai sebatas kehidupan dan kematian. Tanpa sadar bahwa dirinya sendirilah yang sebenarnya penentu menghidupkan makna cinta itu sendiri atau bahkan menjadi pembunuh terkejam sekali pun.

Kisah diatas seakan menjadi patokan ketika cinta tidak sesuai pengharapan, lalu mengamini serta merta kegagalan, kesedihan, hingga menghancurkan diri sendiri demi pencitraan sebuah kalimat ” aku cinta kamu ” . Sudah menjamin bahwa disitulah letak sebenarnya sebuah esensi rasa kasih sayang.

Pertanyaannya sebenarnya adalah ;

Sudahkah mencintai diri sendiri ?
Sudahkah membahagiakan diri sendiri ?
Sudahkah menjaga diri sendiri ?

Kalau itu belum dilakukan, terus kenapa tanya bahkan meminta perihal itu semua dari orang lain ?

Selamat memutar keadaan

Ciao

Karena Cinta Tidak Sesederhana Itu

Bukan terjemahan, atau maksud yang bakal dibahas karena memang pemahaman saya tidak se-sophisticated itu. Makanya tiap orang nanya cinta itu apa ? Sayang itu apa ? Trus bedanya cinta sama sayang itu apa ? Pilih mana, cinta apa sayang ? Jawab aja Pilih Kasih. Tsk
Pacar bukan tanya-tanya, dih.

Mangkanya itu kenapa saya lebih tertarik sama proses saat jatuh cinta, iya proses. Perjalanan usaha yang seringnya tidak dilihat karena umumnya njelimet, rumit, kusut. Bill Gates, Steve Jobs, atau deretan orang-orang sukses di dunia ini, siapa yang ngga kagum sama hasil dari proses yg sudah mereka lalui. Coba tanya mereka perjalanan bangun kesuksesan itu semua, pasti ribet.

Begitupun dengan jatuh cinta.

1. Investigasi.
Badan spionase dunia macam FBI, CIA, KGB, bahkan BIN sekalipun ga ada apa-apanya sama rasa ingin tahu orang yang jatuh cinta pastinya. Terlebih sekarang adalah jaman yang paling gampang banget buat cari tau segala informasi. Yeay, stalking!
Tinggal ketik nama target di keyword search engine. Mulai dari situs sosial media apa yang doi ikutin sampe nomer ijazahnya juga bakal ketauan. Itu juga kalau beruntung, tapi semisal akun private ? Ya wassalam. :p

2. 360 derajat.
Udah jadi hal biasa ketika yang ngga pernah baca Dunia Sophie tiba-tiba jadi sebentar-bentar mendadak filosofis. Semua jadi serba terbalik.

Saya dulu semacam anti banget sama yang namanya boyband, sejak pernah pacaran sama anak dancer  waktu masih sekolah dan doi kebetulan pernah ngasih 1 album dari N*sync yang judulnya No Strings Attached, jadi sering dengerin, karena sering dengerin akhirnya…..hafal. Iya  hafal ah elah 😂

image

Justin dan baju KODOK

F. A. K

 

3. Shit says

image

 

“Kebetulan aja aku lewat, mau bareng ga”

Ciao

Tentukan Pilihanmu

Sewaktu kecil kita udah dibiasakan untuk memilih, dari mulai mau jadi apa nanti, sekolah atau kuliah dimana terus pas lulus mau kerja apa, bahkan ketika hormon libido ketertarikan mulai membesar pun dapat situasi kebingungan dengan siapa bakal pacaran malah sebisa mungkin pilihan itu bakal jadi pasangan hidup selamanya.

Ya kecuali, pilihan itu memilih buat ga milih balik jadi seseorang yang terlihat menarik buat dijadiin pasangan.

Nah, soal memilih. Kira-kira besok TPS bakal dipenuhin orang-orang yang mempunyai harapan demi kemajuan negara ini ke tahapan lebih baik dari sebelumnya.

Pertanyaannya adalah :
1. Berapakah total jumlah paku yang dipakai di seluruh TPS
2. Siapakah produsen tinta termahsyur yang dipakai untuk penanda selesai memilih

Ngga tahu kan? Sama.

Terus dimana peran kita ? Ya jelaa dikasih kesempatan buat menilai kira-kira si target ini bener-bener serius atau cuma janji manis atau sekedar pencitraan.

 

Apapun pilihan lo coba pikirin dengan baik, karena suara lo itu ga akan menentukan apapun. Kalaupun si target itu berhasil memenangkan suara terbanyak, harus diinget bahwa ada kebutuhan yang juga sama. Inget rumus supply & demand kan? Jadi usahakan jangan terlalu berharap banyak.

Tapi kalo ditanya siapa yang bakal saya pilih ?

Maaf saya ngga pilih. Bukan apa-apa, saya mau nyakitin siapapun. Lagian saya pingin sendiri dulu.

Kok jadi gini sih

Ciao

Mimpi Itu Indah Maka Tidurlah

image

Kamu punya mimpi ?

Wait, ini bukan panggilan tengah malam tiba-tiba ada telepon masuk dari teman lama yang inget kalau ada nama kita di contact phone mereka tapi sialnya malah diprospek.

Ngomongin soal mimpi.

Saya dulu waktu kecil kebelet banget jadi polisi, you know lah.

Polisi itu kesannya kan wibawa gitu, kemana-mana nenteng beceng gitu, pakai seragam. Pokoknya banyak lah alasannya kenapa saya harus, musti, wajib jadi polisi. Titik !

Saking semangatnya, berusaha mati-matian buat belajar biar pinter sama olahraga biar kondisi fisik tetap terjaga.

Tapi apa mau dikata, harapan dan bayang-bayang didepan mata itu harus hancur begitu aja. Karena keluarga ngga setuju. Bahkan mereka berusaha meyakinkan saya kalo pilihan itu salah banget.

Mereka ngga mau kehilangan saya, mereka mengkhawatirkan kesehatan saya. So sweet sih tapi kenapa harus dilarang seperti itu. Apa bedanya sama tentara  ? Ya kalau misalnya tewas di medan perang pun itu karena membela negara. Apa bedanya sama pilot ? Toh juga berbahaya, kalau lagi apes pas baling-baling kesangkut benang layangan pesawat jadi nyusruk kan ribet juga. Semua profesi pun punya bahaya.

 

Apa yang salah kalau saya pilih jadi polwan.

 

Lalu bagaimana dengan kamu ?

Ciao