Entah

image

Kamu tau tentang perihal patah hati.

Disaat kamu terpuruk dan merasa sia-sia atas apa yg telah kamu perjuangkan. Disisi lain Ada yang sedang berjuang mendapatkan tempat itu, bukan untuk mengganti, tapi meyakinkan bahwa kamu layak diperjuangkan.

Sehidup Semati Sekian Terima Kasih

Alkisah……

Sebuah drama pun dimulai

Romeo lagi galau. Perjuangannya backstreet dengan kekasih pujaan hidup dan matinya yaitu si Juliet akan kandas gitu aja gegara Juliet bentar lagi mau dinikahin sama anak pak Lurah kampung sebelah.

Hari ke hari kegalauan Romeo makin menjadi. Hingga akhirnya dia terpaksa puter otak, dijilat, terus dicelup biar bisa ketemu gimana cara biar Juliet jadi miliknya seorang seumur hidup.

*TING !!*

Ditengah syahdunya Romeo ngupil sambil meper ditembok kontrakan, seketika ide brilliant pun muncul dan kemudian Romeo menulis surat yang kira-kira begini isinya :

Dear…Kekasih quw, Ayank quw, Uwuwuwu quw, sgalaxa wat aq. Neng Juli seorng.

Aq gax tw musti ngapz gy ke bonyok neng byar qta du2k dipelaminan ber2. Klw neng Juli mang mw kwin ma dia y aq gax bs apa2h. Aq iqlaz tu bkin neng ma klwrga snneng.

Pi, neng jg hrz iqlaz klw aq lbh pilih isdet ajah dripda liat neng du2k dipelaminan ma rang laen smbil diiringin tarling koplo pantura n aq sbux mungutin akwa glas di acara ituh. Pi……

Klw neng mang msh lope ma aq n bih pilih aq, smw bs brbah. Aq tnggu neng ditmpt byasa aq nyetel knalpot bobokan mtor aku yuach. Ngan tlat yapz

Lope nget ma kmoh, Romeo

IYAK ITU ROMEONYA MASIH ALAY AH ELAH

PUYENG KAN BACANYA, APALAGI GUE YANG NULIS. #susahnyajadialay #lestarikanalay

***********

PUKUL 11.45 MALAM

Mata Romeo jelalatan celingukan kayak maling jemuran, bentar bentar ngeliatin jam G-Shock made in Pasar Senen yang dulu sempet dikasih dari Juliet selepas nonton konser Setia Band.
Hingga ga butuh waktu lama, jam menunjukkan pukul 12.00 tepat. Romeo pun panik, dia berusaha pencet setiap tombol jam tangannya berharap bisa memundurkan waktu. Tapi berhubung itu jam KW dan tombolnya cuma boongan doang ya apa mau dikata, nasib.

Sebagai laki-laki terhormat pun, dia merasa harus membuktikan omongannya, terlebih dahulu guling-gulingan di aspal. Dia kecewa berat dengan Juliet, ternyata gadis yang ia puja selama ini tidak sesayang itu.

Di detik itu pula Romeo langsung merogoh isi kantongnya yg menyimpan 2 botol racun. Dia pikir dengan menenggak 2 sekaligus bakal lebih cepet dan efektif.

Kemudian, glek……

Tanpa ba bi bu

Romeo pun gontai dan terkapar pada botol pertama. Ngga sempet doi minum semuanya dan bilang Aku Minum Dua ! *krik*

#kemudianhening

20 menit kemudian dari jauh terlihat sosok perempuan dengan gaun pengantin berlari-lari kecil mendekati tubuh Romeo. Juliet ga nyangka ternyata apa yang dilakukan Romeo bukan gertak sambel. Perasaan Juliet mulai tersayat-sayat melihat ketulusan cinta seorang laki-laki rela mati demi menunjukan keseriusannya. Entah apa yang ada di benak Juliet saat itu, karena kini ia benar yakin adanya bahwa cinta mati itu ada. Dan, jika mereka tidak dapat bersatu di dunia, alam baka pun akan mempertemukan keduanya, selamanya.

Tanpa tunggu lama, Juliet pun mengambil sebotol racun yang berada di genggaman Romeo hingga Juliet pun ikut terbaring tak bernafas di samping Romeo. So sweet ~

Dan, mereka pun hidup bahagia di akhirat sela……………….

Eits, bentar dulu belom kelar woy

Beberapa jam kemudian, Romeo terbangun dengan kaget menyisakan iler di mulutnya. Ternyata eh ternyata dia salah minum, bukan racun melainkan obat batuk campur angmer sisa semalem mabok di pos ronda. Terlebih yang bikin Romeo nyesek, Juliet justru terbujur kaku dengan mulut penuh busa sambil megang botol yang isinya, jelas racun.

************

Ini adalah sepenggal kisah cinta dramatis legendaris karya Shakespeare yang gue edit dikit versi remaja kekinian. Pertanyaannya, terus apa gunanya gue ceritain itu ?

Ngerti sama The Power Of Cinta Sehidup Semati ?
Pernah digombalin atau bilang ke pacar ” Until Death Do Us Apart ” ?
Sampai maut memisahkan kita, beb.

Sayangnya, banyak dari atau sekitar kita beranggapan bahwa pengorbanan cinta mengenai sebatas kehidupan dan kematian. Tanpa sadar bahwa dirinya sendirilah yang sebenernya penentu menghidupkan makna cinta itu sendiri atau bahkan menjadi pembunuh terkejam sekali pun.

Kisah diatas seakan menjadi patokan ketika cinta tidak sesuai pengharapan, lalu mengamini serta merta kegagalan, kesedihan, hingga menghancurkan diri sendiri demi pencitraan sebuah kalimat ” aku cinta kamu ” sudah menjamin bahwa disitulah letak sebenarnya sebuah esensi rasa kasih sayang.

Aihsedaaaap~

Tepok tangannya silahkan.

Pertanyaannya sebenarnya adalah ?

Sudahkah mencintai diri sendiri ?
Sudahkah membahagiakan diri sendiri ?
Sudahkah menjaga diri sendiri ?

Kalau itu belum dilakukan, terus kenapa tanyain bahkan minta perihal itu semua ke pasangan ?

Selamat memutar keadaan

Ciao

Karena Cinta Tidak Sesederhana Itu

Ehm……

Yang mau cie-ciein ga apa-apa. Gue udah siap, buruan, gercep, GPL.

Gimana ? Udah ? Okay lanjut.

Ya yang tau dan pernah ikutin artikel digital media apapun gue buat pasti paham semua downline yang ada itu diambil dari kanan kiri sepenglihatan gue #mulaideh #sokseleb

Kayak yang satu ini, soal cinta. Iya cinta ah elah. Kaga percaya amat gue mampu tulis materi beginian. So let me be touchy at the moment ya 🙂

Jatuh cinta. Apakah itu ?
Jatuh : gerakan kebawah tanpa kendali mengikuti gravitasi.
Cinta : anaknya Uya Kuya.
Jadi kesimpulannya Jatuh Cinta itu adalah, ya gitu. #okesip

*krik*

Eh, gaes mau kemana. Ini mau masuk yang lucu jangan pergi dulu. GAES ? GAESSSS ??!!

Bukan terjemahan, arti, atau maksud yang bakal dibahas kok, karena emang gue ga paham. Makanya tiap orang nanya cinta itu apa ? Sayang itu apa ? Trus bedanya cinta sama sayang itu apa ? Pilih mana, cinta apa sayang ? Jawab aja Pilih Kasih. Tsk
Belom jadi pacar udah nanya-nanya, dih.

Mangkanya itu kenapa gue lebih tertarik sama proses saat jatuh cinta, iya proses. Perjalanan usaha yang seringnya ga diliat sama orang karena umumnya sih njelimet, rumit, kusut, mumet, dkk. Bill Gates, Steve Jobs, atau deretan orang-orang sukses di dunia ini, siapa yang ga kagum sama hasil dari proses yg udah mereka laluin. Coba lo tanya mereka perjalanan bangun kesuksesan itu semua, pasti ribet. So, intinya orang mah taunya hasilnya doang. #IniNgapaGueJadiNgomongBeginian

Begitupun dengan jatuh cinta. Hah, kenapa…kenapa ? Sederhana ? Restoran masakan Padang kali ah.

Kenapa gue bilang gitu, yakan manusia brengsek sombong kayak gue pernah ngerasain juga. Keren kan gue

Tepuk tangan, silahkan

1. Investigation.
Pernah denger kan, badan spionase dunia macam FBI, CIA, KGB, bahkan BIN sekalipun ga ada apa-apanya sama rasa ingin tahu perempuan yang lagi cemburu. Nah, gue tambahin satu lagi. Orang yang jatuh cinta pastinya. Selain aurat yang terbuka, *astaghfirullah* sekarang adalah jaman yang paling gampang banget buat cari tau segala informasi. Yeay, stalking everywhere hahahaha
Tinggal ketik nama gebetan di keyword search engine trus nongol deh. Mulai dari situs sosial media apa yang doi ikutin sampe nomer ijazahnya juga bakal ketauan. Itu kalo lo beruntung, tapi kalo dijadiin akun private ? Ya wassalam. :p

2. 360 degrees
Udah jadi hal biasa ketika yang ga pernah ngerti bedanya prosa sama rima tiba-tiba paham karya Khalil Gibran. Semua jadi serba terbalik, jadi mellow pas lagi kangen, jadi romantis pas ngeliat ujan, jadi sedih pas ga ada chat / telp masuk, jadi merem pas lagi tidur, pokoknya aneh lah. Gue dulu semacam anti banget sama yang namanya pop apalagi boyband, sejak pernah pacaran sama anak dancer dan doi kebetulan pernah ngasih 1 album dari N*sync yang judulnya No Strings Attached, gue jadi sering dengerin, karena sering dengerin akhirnya gue…..hafal. Iya gue hafal ah elah 😂

image

Justin dan baju KODOK

F. A. K

Dan akhirnya gue jadi suka dengerin Justin Timberlake :/
The Power Of Bisa Karena Terbiasa

3. Shit says

image

jika benar cinta itu butaaaaa~ butalah hatiku

Ini sih udah ga ada yg ngalahin spiritnya deh. Ahahak

“Kebetulan aja aku lewat, mau bareng ga” artinya gue udah dateng jauh dari rumah nih dan lo harus ikut. Pffft~

Udahan ah. Trus kalo lo gimana ?

Ciao

Hati VS Otak

image

Kemajuan jaman menjadikan manusia mempunyai rasa ingin tahu lebih besar entah untuk kebutuhan bagi otaknya atau bahkan hatinya. Dengan belajar, di sekolah, bergaul, atau tehnik dasar seperti membaca adalah cara yang mudah untuk memperluas dan memperbesar rasa ingin tahu tersebut.
Tapi sayangnya masih aja ada beberapa jenis manusia yang sering berbenturan dengan akal pikiran, malah secara gamblang dengan bangga bahwa semakin kritis semakin tidak berperasaan. Ujung-ujungnya, dengarkanlah hati kecil mu bahwa tidak akan berbohong. Yeah right ?! Pffft….

Baiklah, sampai paragraf ini mungkin gue sudah di-cap skeptis karena mendewakan pemikiran dan melupakan fungsi hati disini. Buat gue, otak itu adalah penerima bagaimana kita seluruh tubuh ini akan membuat keputusan. Lalu bagaimana dengan si hati ? Disanalah tugas sebagai filter bekerja. Kalo emang baik ya jalanin, dan kalo buruk ya tinggalin.

Lalu bagaimana jika hanya perasaan yang bekerja ?
Biasanya apalah itu namanya hati disebutkan oleh banyak bahasa, pemahaman, dan eksistensi seringnya dihubungkan oleh konteks hubungan antar manusia dalam sudut rasa ketertarikan lawan jenis. Let’s check it out

Saat manusia, kita sebut saja disini jatuh cinta. Semua jadi terasa bergelora karena tubuh mengeluarkan hormon pemacu seperti adrenalin dan blablabla lainnya. ( coba goggling sendiri, gue paling bego kalo disuruh ngomongin biologi, tapi kalo pengenalan organ tubuh, boleh dicoba #SamaAjaNyet #okesip )

Disitu udah jelas kan kalo semua direspon dulu sama otak lalu hati bertugas untuk memilah yang kemudian mau dilanjutin apa stop sampe disitu aja, atau yang biasa kita kenal dengan PDKT. Terus gimana kalo hati atau kita ngereponnya secara emosional tanpa rasional ?

Cowok itu kebanyakan ketebak banget kalo udah suka sama cewek, mulai dari yang biasanya ngomong tat-tot-tat-tot didepan temen-temennya tiba-tiba jadi sok cool kalo lagi ngobrol pas ketemu cewek yang dia suka ; suara diberat-beratin biar kayak Michael Buble. Ga pernah lupa buat nawarin kemana-mana bareng bahkan sampe level ekstrim anter-jemput. Dan yang paling kebaca banget itu tiba-tiba jadi kayak abis dapet warisan. Beli ini itu, traktir ini itu, malah tanpa diminta yang penting adek senang abangpun girang. #woelah. Hingga….disaat hari pun tiba lalu…hujan pun kini turun di dalam hati karena ternyata si adek lebih seneng ” kakak-adek zone ” aja dan si abang pun merasa bahwa pengorbanannya tidak pantas dihargai dengan ” kita temenan aja ya “. Tanpa butuh waktu yang lama akhirnya si cowok menjadi pembicara yang penuh semangat tiap tongkrongan. Malah ngeliat kucing lagi berantem aja, memori kekecewaannya langsung kecolek trus nyamber : TERNYATA GUE DIMANFAATIN DOANG ! DASAR CEWEK MATRE ! BANGSAT !

Dan tidak lupa, tagline kekecewaan : SEMUA CEWEK SAMA !

Huahahahahahahaha

Setuju ya sama kesedihan si cowok. Kalo gue sih setuju cuma di level sedih masih aja ada cowok bego sendiri trus nyalahin cewek. Lah kok gitu ? Yaiyalah, logikanya kalo lo dikasih macem-macem gratis tanpa harus berbuat apa-apa, boong banget lo ga terima pemberian itu. Boong banget ! Meskipun se-independent diri lo.

Jangankan cewek, gue aja seneng kalo digituin. Gue ikhlas kalo dianter-jemput Bekasi – BSD tiap hari, makan gratis tiap hari, dibelanjain Docmart sampe Calvin Klein terbaru. Tapi kalo minta status ? Weits entar dulu. Gue belom ada pikiran buat pacaran ama cowok, tapi kalo misalpun ada cewek khilaf begitu. Ya maaf paling gue manfaatin doang. So boys ? Would you stop it. At least being a moron.

Terus gimana kalo cewek ? Hehehehe.
Girls, kami bukan PHP. Kami hanya sosok laki-laki yang diajarkan oleh keluarga kami bahwa berbuat baik itu mudah. Kami tidak segan untuk mengantarkanmu pulang sampai depan rumah jika malam tiba agar keluargamu tidak khawatir. Kami tidak takut membasahi tangan karena menghapus air mata kalian, karena kami benci jika ada wanita menangis di depan kami, meski cepat atau lambat karena kami tangis itu. Kami tidak malu untuk membukakan pintu, mempersilahkan kalian masuk terlebih dahulu, atau bahkan sekedar merangkul saat kita jalan bersama dan itu bukan Modus. Jika diperlukan, bahwa kami tidak lelah mendengarkan keluhan ocehan kalian yang biasanya seputar pertemanan antar wanita yang aneh itu lalu kami tenangkan dengan kalimat-kalimat indah itu bukan Nyepik. Juga buanyaaaak lagi.
Kami tidak memberikan pengharapan, kami memberikan tanggung jawab dan itu bisa ditemukan jika kita memang berjodoh nanti. Jika kami memang : DASAR COWOK BRENGSEK ! SEMUA COWOK SAMA !

Maka harusnya jangan bersedih, jika ada diantara kami selingkuhi kalian, percuma saja kan buruk atau baik. Apalagi selama stigma berbuat baik itu adalah kepalsuan maka jangan harap ketulusan itu ada. Intinya, jadi orang makanya jangan kegeeran. Biar ga terlalu ngarep. Toh, kalian diberkati mampu mendeteksi sesuatu yang janggal itu dengan perasaan, tidak seperti kami. Maka pergunakanlah.

Laki-laki yang baik untuk wanita yang baik, begitupun dengan
Semua COWOK SAMA ! untuk semua CEWEK SAMA !
Mihihihi

Dari kesemuanya, gue cuma bisa bilang selama emosional atau rasional digunakan bersamaan semua akan berjalan semestinya. Jika hanya menimbulkan kekecewaan, mungkin ada yang salah dengan penerjemahan.

Anyway, Setan akan mencari titik terlemah untuk menghasut manusia dan menjerumuskan ke titik terburuk. Lalu apa kabar dengan hati yang lemah kalo hati kecil adalah jalan keluar dari jawaban keraguan ?

Beruntunglah bagi mereka yang memiliki pikiran yang berperasaan.

Ciao

Soal Cinta-cintaan

image

Duh dek, kakak merasa hina 😦 #anakmasakini

Semalem gue abis lewatin perdebatan dan diskusi terberat dalam hidup gue, bener-bener menguras energi, waktu, dan tenaga. Ga tanggung-tanggung gue juga harus muter otak. Saking ga mau capek, gue sampe nyuruh tukang ojek biar ga kesasar pas muterin otak. #IyainAja

Karena kali ini baru gue ngerasain gimana rasanya ngomongin masalah yang satu ini. Lebih sibuk daripada jadi anggota karang taruna, lebih rumit daripada tumpukan kabel home theatre, lebih ekstrim daripada turun dari angkot pake dengkul kanan duluan.

Taulah soal apa…
kalo bukan soal Cinta (?)

Pffftt……

Iyalah gue gituuu~

Malem itu sebenernya gue males banget diganggu, bukan apa-apa, gue cuma mau ikutin anak remaja kekinian aja yang malem-malem biasanya doyan ngegalau ga jelas. Galauin gebetan lah, galauin mantan lah, galauin pacar orang lah. Atau galauin mantan gebetan yang udah jadi pacar orang. Padahal kesemuanya belom tentu yang dipikirin bakal mikirin elo balik, atau malahan dia lagi sibuk sayang-sayangan sama pacar barunya.
ENG ING ENG~

Anyway. Saat itu gue bingung, mau ngakak ga enak, mau sedih ga bisa juga, mengingat problematika kehidupan temen gue yang satu ini berat banget kayaknya. Selain emang berat badannya juga sih -__-*

Alhasil gue cuma bisa masang tampang serius sambil nahan ngantuk trus kasih respon tanggapan serius kayak orang bener yaitu, Oh….

Tapi apa mau dikata, karena persahabatan itu lebih dikenal sebagai kepompong daripada rumah sakit, gue pun kepancing sama curhatannya. :/

Dari blablablabla yang gue tangkep dari temen gue itu cuma masalah biasa lah ya dalam sebuah hubungan. Namanya dunia percintaan, kalo ga sakit ya sakit banget.

Seperti apa kata pepatah.
Sesungguhnya cinta itu deritanya tiada akhir ~Chu Pat Kai

Tapi kalo menurut rumus kesotoyan yang gue punya, namanya pacaran itu ga jauh-jauh dari
Mesra > berantem > drama > mesra >drama lagi > terus putus > drama lagi > sok move on > drama lagi > kangen > balikan lagi > mesra >berantem lagi > ulang dari awal > begitu terus sampe kiamat.

Ga enak kan pacaran ? Mending jadi single ajaaaaa~
Eh jangan deng…

Single itu lebih ga enak, soalnya pas didalem kubur ga ada yang nemenin. Hvft

Ciao.

The Power Of Nikung

 bro, arah jam 12 lewat setengah bro”
” jam gue digital bro”
“Sebelah kanan lo, nyet”
“Bonges bro, samperin lah”
“Malesin, ada bapetnya”
“yaelah, sebelum janur kuning berkibar sih bantai aja”

Kenapa mesti janur kuning, kenapa bukan tenda biru, kenapa bukan meja prasmanan, kenapa bukan kotak angpau, kenapa bukan sampah aqua gelas. #persoalan

Jawaban terakhir diatas pasti udah sering didenger ya kan. Semacam perizinan kalo rebut pasangan orang. Jahat yah 😦

Ngehehehehe

Siapa sih yang mau dicap jadi perusak hubungan orang
Siapa sih yang seneng dibilang bajingan
Siapa sih yang ga gercep kalo liat orang cakep biarpun udah ada bapetnya bawaannya mau nikung aja.

ASTAGHFIRULLAH

Gue mengutuk tindakan biadab seperti itu yang sungguh tidak pantas…………kalo sampe ketauan
*kibarin bendera Slank*

Kalo diinget-inget perjalanan kehidupan asmara gue emang ga jauh beda sih. Dari jumlah pacar yang diitung bisa diitung dengan jari, sebagiannya itu bisa diitung dengan jari. Ga ngerti kan lo, apalagi gue. Pffft~

Itulah kenapa dulu gue sempet dipanggil Rangga, singkatan dari oRANG ketiGA sama temen-temen deket gue karena masalahnya ga jauh dari sekitaran itu. -_-*
Trus gue bangga gitu ? Ya kaga lah. Gue ga pernah memimpikan buat jadi orang sekotor itu. Gue ga pernah menginginkan terjebak dalam tubuh laki-laki kayak gini. Ngggg….njrit kenapa gue jadi kayak laki ke perempuan-puanan lagi ngelakuin statement pembelaan gini sih. Najong !

Tapi apa mau dikata, Tuhan memang menguji mental gue sekuat apa lewat test kenapa pasangan orang itu seru buat digebet. Dan hasilnya, MENURUT NGANA ? YA GA KUAT LAH !

maapin Baim Ya Allah.

Percaya atau ngga, seringnya sih gue ga tau. Kalo pun udah tau ya pura-pura kaga tau. Kelar. Ahahahak. #KemudianDilaknat

Tapi bukan itu yang bakal gue ceritain. Gue cuma ga mau kalian jadi kayak gue yg selalungangenin, lucu, gemesin, disangkut pautin sama rusaknya hubungan orang lain. Meskipun bukan gue aja yang otak juga kelakuannya gesrek di dunia ini. Minimal kalian janganlah. Tuh, buktinya gue sayang kan sama kalian 🙂

Mangkanya putusin aja pacarnya #masih aja

Jadi gini lho sebenernya alasan kenapa nikung bisa terjadi selain ada belokan.

1. Kualitas terjamin
Ibaratnya tuh kayak anak magang, masih dalam proses belajar. Minimal kita ga perlu usaha keras buat bentuk karakter jadi pasangan yang baik itu mesti gimana. Karena udah berpengalaman ya tinggal pake aja. Mmmm…maksudnya dipake sebagai status ya.

2. Menarik
Selain tali tambang, orang yang udah berpasangan jauh lebih menarik lho. Mulai dari gaya penampilan sampai pembawaan diri. Jarang banget gue temuin orang yang udah punya pasangan itu berdandan apa adanya, cewek terutama. Minimal bibir merah ala kolang kaling lebaran mah pasti bisa, trus wangi pula. Lagian cowok mana yang mau ngajak jalan cewek cuma pake daster robek bau sambel ulek juga begitupun sebaliknya. Dan ini yang jauh lebih penting

3. Kaga heboh. Kecuali lo suka sama maskot Wim Cycle. Hebooooh~
Coba liat timeline sosmed kalian deh, atau recent update BBM. Banyak yang alay caper update status galau sejam sekali, masang poto monyong-monyong dengan warna bibir bumbu chuba, quote penyemangat hati, bahkan nama diganti titik juga DP jadi warna item semua. Najong ! Biasanya sih yang ngelakuin itu cuma jomblo. Yang punya pasangan mau ngapain lagi begitu. Udah laku sik. Ya paling mentok lagi tebar kode atau fase bentar lagi putus #eeaaaa

Contohnya :
Kuntilanak, udah malem nangkring diatas pohon ketawa cekikikan kenceng. Biar apa dia begitu ? Biar ada yang negor suruh turun. Caper banget kan. Bikin illfeel. Dih !
Udah caper, jomblo, jadi setan pula. Pait

Nah kalo yang udah punya pacar sih biasanya agak kecil kemungkinannya.
Ngapain caper, tiap hari udah diperhatiin, tiap hari di-thank-you-for-tonight, tiap hari dianter jemput. Kurang apa lagik cobak. Lebih kalem pokoknya, bukannya jaga image sih tapi lebih ke jaga diri biar ga malu-maluin diri sendiri apalagi pasangannya. So sweet kan

Geli juga kali kalo punya pasangan yang apa-apa mesti pake volume kenceng, ngomong teriak-teriak biar orang lain tau kehidupannya yang keliatan keren padahal aslinya mah pffft. Ketawa jejeritan biar dibilang hidupnya bahagia. Bahkan kalo abis boker aja mesti teriak kenceng. ” MAAAAA….UDAAAH”.

Intinya sih dari yang udah gue jabarin jangan sekali-kali ngerebut pasangan orang. Ga baik tau. Gue sih ga percaya karma, tapi kalian harus inget. Kalo kita berbuat baik, Tuhan akan membalasnya dengan lebih banyak kebaikan juga. #aihsedap

Some would call this, Karma. I call it Justice

Kalo kalian ngerebut pasangan orang, ya siap-siap dia bakal pergi dari kalian dengan cara yang sama. Nyesek kan. Kalo ngga ya, balik ke mantan sebelumnya trus menikah trus hidup bahagia selamanya. Mampus

Lagian ngapain sih nungguin pacar orang, kayak ga ada pacar orang lainnya aja.

Ciao