Deja Vu Berjamaah

Aku menulis karena tidak pandai mengingat
Tapi kali ini tulisan dibuat justru untuk mengingat. Sedap

Gue ngajak kalian ke moment atau situasi yang khas banget tiap masuk bulan puasa, apalagi bentar lagi yekan. gitu

image

Gimana ? Udah broadcast massal ” minal aidin ” yg sebenernya terselubung kalimat ” aku kangen kamu ” belom ? kayak yg dulu pernah gue bahas  disini. Setaun yang lalu. Udah lama juga ya gaes. 😆

Okay ehm, gue ngga akan bahas itu lagi. Basi.

So, karena kali ini edisi syariah, sebisa mungkin gue mengurangi penggunaan kata atau kalimat-kalimat terlarang. Jadi tolong support gue, minimal biar gue menunjukan bahwa laki-laki ini jauh di dalam hatinya penuh kebaikan #Promo #Lelang #CuciGudang #ApasihIni #UdahBiarinAja

Tepok tangannya, boleh.

Udah….udah…ga usah heboh ntar gue geeran 😳
Ya terserah sih mau bilang gue ngga pantes baik tapi gimana pun kan gue harus belajar karena nantinya bakal jadi calon suami yang baik juga buat istri orang.

Yah, namanya bakal jadi, artiannya kan kayak cita-cita, kesampean bagus, ngga kesampean, yaudah. *digetok*

Jadi gini,

Eh bentar, kayak ada yg aneh sama tulisan gue, ngggggg. Maksudnya itu kan gue bakal nikah nanti sama orang, bukan alien apalagi botol yakult jadi ga gitu
N g e l e s ehehehehe

Ada banyak banget moment di bulan puasa yang patut kita nikmati, karena hampir semuanya bisa terulang lagi. Mirip deja vu gitu, tapi berjamaah.

A. Minuman Ajaib.
Kalo tanda mau kiamat kan ada bunyi terompet sangkakala tuh, trus kalo tanda mau putus biasanya jarang hubungin tiba-tiba lost contact gitu yekan. Nah, kalo mau bulan puasa itu tandanya bakal sering banget iklan apa hayo ? Obat Maag udah ngga lucu lagi, FYI aja sih.

Syrup bro syrup.
Apa cuma perasaan gue aja kalo iklan syrup lebih menggairahkan dibanding bulan yang lain, seger banget apalagi kalo udah nyampe tenggorokan. Kenapa jadi ajaib, karena gue kesel. Seumur-umur gue bikin syrup nih ya kalo ngga kemanisan ya berasa aer putih diwarnain aja. Coba liat iklan, pas nuang di gelas udah ada melon, strawberries, macam buah-buahan gitu lah. Trus kayaknya kesan kekeluargaannya kental banget, kalo gue di rumah malah berantem dulu, ga bisa liat gelas gedean dikit.

B. Oh Ubin Mesjid
Awalnya sederhana
Rebahan bentar aaaaah,
Ngelurusin kaki aaaahhh,
Ngitungin ubin aaaahhh,
Akhirnya, ya merem juga.
Bangun pagi buta,
Lanjut kerja,
Ngga makan,
Badan lemes,
Tulang serasa kayak bandeng presto, empuk. Bawaannya nyender aja,
Mata kaki aja istirahat,
Masa mata kepala melek juga,
Ngga adil itu namanya,
Akhirnya, ya merem juga
#BukanLirikLagu
Bener sih tidur itu ibadah, daripada nongkrong ngomongin orang, suit suit kyu kyu perempuan lewat, apalagi sebatang dulu nunggu bedug. Tapiiiiiii
Itu kan tempat ibadah, buat tiduran gitu ? Emang udah keabisan kamar kostan ? Eh jangan deng. Yakin ngga ileran ? Ya yang gue pernah tamasya ke tempat ibadah agama atau kepercayaan lain nih. Hebatnya ngga ada tuh, ada yg kalo mau kesana mesti wangi, rapi, atau malah sendal rapi barisnya kayak anak paskriba. Untung gue masih inget sampe sekarang kalo tidur di Mesjid bakal dipindahin jin ke dalem bedug. Hiiii serem.

C. Dunia Milik Tuhan Sisanya Pada Ngekost
Gue yakin deh ah terserah kalian miskin apa kaya, cakep apa jelek, normal apa sekong pada akhirnya punya pemikiran yang sama. Yak, nyetok mie instant. Artinya, bukan anak kostan doang yang berhadapan dengan barang terlarang itu. Minggu-minggu terakhir adalah jadwalnya yang punya warung makan udah ngga buka, mesen di restoran buat delivery harus nunggu waiting list, apalagi yang emang kebetulan males masak buat sahur, daripada keburu imsyak mending nikmatin yang ada. Mulai dari direbus, digoreng, dipotong dadu, sampe otak keabisan ide kreatif mau dimodelin apaan lagi itu mie, endingnya banyakin kuahnya yang penting perut kenyang, dan asupan air buat kondisi tubuh terjaga.

D. Aku Pulang.
Moment ketemu keluarga emang ngga ada yang bisa ngalahin deh pokoknya. Ya kecuali buat orang-orang demen galau ” waktu untuk kamu segalanya melebih diri dan keluarga ku ” jangan ditemenin orang model gini gaes, apalagi dipacarin, sama keluarganya aja ngga perduli apalagi sama kalian yg jelas jelas orang lain. Bahaya cuy.
Nah, wajar banget sih menurut gue kalo banyak orang pulang ke daerahnya masing-masing, dasarnya kangen, abis THR, libur panjang, mau ngapain lagi kalo ngga pulang. Inget sama pepatah, lebih baik foya-foya di kampung sendiri daripada di negeri orang. Eh, gitu ngga sih. Auk deh.
Saran gue sih ya, yang mudik usahain jangan bawa motor, ngeri di jalan, bawa anak kecil pula trus ada bagasi tambahan. Ya apapun niatnya pake motor biar irit atau bisa nunjukin materi yang kalian punya, coba jangan egois, kasian kan anak kecil. Ditambah lagi, gue susah pulaaaaang ah elah.

image

Picture by MBDC

Jalur Kalimalang tiap hari macetnya Ya Allah banget eh dihajar arus mudik. Kerjaan gue di Tangerang rumah Bekasi lewat tuh jalur????
Ehehe bercanda kok, yg penting hati-hati sih.
Lagian juga nih ya pemerintah. Usaha apa kek, udah proyek dunia akhirat benerin jalan pantura ngga kelar-kelar, udah transportasi susah, bikin ke alternatif baru. Giliran belahan dada aja disensor mulu, apaan tuh. Cih !
Sorry, gue kepancing.
Intinya. Bebas deh mau naik apa yg penting hati-hati yah, yang naik angkutan umum  jangan salah juga bahaya lho. Biasa lah itu modus operandi ngasih makanan, ngga jauh sama jeruk atau aqua gelas. Kalo yg ketemu begituan jangan ditolak, terima. Tapi mentahnya aja, kan mayan kalo tiap terminal ketemu yg model begituan itung itung nyari nafkah nambah rezeki. Alhamdulillah.

E. Dress code
Baju baru adalah hak-hak dan keadilan manusia yang ngga bisa dihilangkan dalam tradisi lebaran, bebaslah ya orang punya duit. Mulai dari model couple-an sampe batik everywhere. Kan ketemu orang banyak, biasanya nih ya ada aja yang nongol cakep auk darimana ternyata tetangga sendiri tapi udah keburu digebet temen atau ada yang kosong sih eh ternyata masih sodaraan. Tenang, ga rugi kok. Yang penting masih keliatan indah di mata Allah. Subhanallah
*lipet sajadah*
Minimal begini deh

image

Dari sekian keindahan itu bakal ada manusia jenis minta diblender kepalanya yang mulai dari sholat Ied aja udah pake jersey team bola paporit. Orang model gini nih yang bikin Tuhan kesel, ntar juga hidupnya dioper-oper, paling mentok buat ngisi bangku cadangan. Amin

Ya gitu deh rentetannya, masih banyak sih cuma gue keburu pegel.

Udahan ya.
Ciao

Hati Hati Ngga Melulu Soal Hati

Lama juga ya gue ga buang-buang waktu bikin artikel ga penting-penting amat di blog ini. Sebenernya sih sengaja biar gue bisa bilang statement standard para blogger kalo lagi kepentok ide materi. Mihihihi

Saking lamanya ga diurus sampe-sampe isinya debu sama sarang laba-laba gini. Pokoknya ngeri 😦

Tuh, gue udah sahih, belom ? Nggg……ngga. Ya jelas lah, seperti yang kalian tau kalo gue ini semacam ditakdirin jadi model. Mau gimana pun tetep aja syuseeeh~

Lagian udah ga musim pake cara itu. Karena apa? Karena sekarang masuk musim ujan, musim batu cincin, yeay. Sama satu lagi nih yang ga kalah syahdu. Musim begal.

Di tipi, koran, radio info mengenai perampokan kendaraan bermotor semakin merajalela terutama bagi pengendara motor. Dan ga tanggung-tanggung karena ga sedikit juga yang jadi korban. Mulai dari dicegat tengah jalan eh si pengendara udah dilukai trus dirampas pula motornya, jahat ya. Sampe ada juga nih kendaraan masih melaju ditikung juga, malah sama temen sendiri. Kayak ngga ada orang laen yg bisa dipacarin aja yah. Itu sama jahatnya

Eh maap salah fokus. (–,)>
Itu penikungan asmara

Pokoknya tindakan biadab pembegalan itu. Lebih jahat dari yg udah anter-jemput, bayarin ini-itu, dengerin curhatan eh malah dianggap temen. Dan pastinya juga lebih nakutin daripada pasangan yang bilang ” sayang, udah tanggal segini kok aku belom dapet ya ” #masihaja

OKAY….OKAY…GUE FOKUS SEKARANG

1…….

2………….

3……………….

B. E. G. A. L
Dimana-mana berita selalu menampilkan kisah pembegalan. Berita ini bukan hal baru banget buat kita sebenernya, mungkin kalian inget di pertengahan 90-an ada kejadian komunitas kapak merah #KeliatanTuanya
Kejadian itu heboh di daerah perempatan lampu merah di sekitaran Cempaka Putih. Modusnya ngetok-ngetok kaca nongolin kapak warna merah sambil ngerampok. Bedanya, sasaran mereka adalah pengemudi kendaraan roda empat. Nah sekarang, menimpa roda dua.

Pertanyaannya, kenapa harus motor. Gampang, karena menurut data statistik dalam tiap tahun terjadi peningkatan produksi dan daya beli yg tinggi untuk roda dua. Otomatis dimana-mana banyak motor dan menarik minat para maling, selain cabe-cabean racing pastinya #teteup
Yah namanya juga maling, ngapain nyari yang susah. Kalo mau mepet motor pas tengah jalan mah gampang. Senggol dikit langsung nyusruk trus bawa kabur deh motornya, coba kalo mepet mobil, susah vroh ! Mobilnya penyok doang, eh malingnya wassalam kelindes, kan pait. Apalagi nyenggol truk tronton.

Maling 1 : coy, mobil depan noh. Kita hajar. Mayan besinya bisa kita kiloin

Maling 2 : yaudah gaspol lah motor korekan ini

Weeeeeeng….Gusrak.

KREK !

Supir : bunyi apaan tuh

Kernet : palingan juga gajlukan bang

Supir : iya emang disini jalanannya suka surprise kalo bikin polisi tidur ya

SURPRISE BIJI MATA LO GANJIL !! ISI KEPALA KITA-KITA NEMPEL DI BAN LO NOH BENCONG ! Akika metong aaaaaak~
Ucap para maling yang ternyata ngondek.

Inget yah, malingnya yang ngondek, bukan gue. Coba dese catet ya nek.

****************

Balik jadi laki

Eh ke persoalan maksud gue,

Tadinya gue pikir nih ya kalo info pembegalan itu pengalihan isu dari trend batu cincin yg digilai sebagian orang biar keliatan jadi keren om-om,
eh ternyata beneran 😦

Katanya sih, pembegalan dimulai dari daerah sekitaran Depok gitu. Gue yang polos begini langsung shock pastinya, secara minimal seminggu sekali pasti gue disana berhubung domisili pacar gue. Ga nyangka juga sih ya, bukan masalah jarak tapi ini masalah hidup dan mati men dan artinya juga taruhan gue adalah nyawa. So sweet ya. Secaraaa~

Udah iyain aja ah elah. Minimal ada yg bisa gue banggain.

Sejak denger cerita itu, gue jadi lebih prepare kalo mau kesana.
Persiapan.

Yang biasanya gue cuek cuek aja, kali ini jadi lebih ekstra. Sebelum gue berangkat, gue undang tetangga kanan-kiri, depan-belakang bikin pengajian dirumah buat keselamatan gue di jalan, mirip kayak jamaah haji gitu deh. Gue cipika-cipiki, salimin semua orang sebelum berangkat.
Tapi……..
berhubung kalo tiap kali gue mau berangkat mesti gitu dulu yang ada isi dompet bisa tekor dan dianggap belom waras, jadi terpaksa deh gue urungkan niat mulia tersebut. Gue pasrah ajalah.

Hidup dan mati itu urusan Allah, biar tetap menjadi rahasia illahi. Cukup dengan cium tangan orang tua sendiri sambil minta ridho karena doa orang tua adalah salah satu jalan keselamatan dunia dan akhirat. #azheg

Yang bilang ” tumben si bangsat otaknya bener ” gue sumpahin tidurnya melotot. Biar rasa

Selain dengan cara syariah tersebut ya jelas ada lagi yang laen. Masa gue dibegoin sama maling yakan. Caranya gimana, ya mau ngga mau untuk sementara durasi selama gue ketemuan ya dipersingkat. Yang biasanya pulang paling cepet jam 12 malem, gue ubah jadi jam 10, biarin dah dibilang kayak pulang dari majelis taklim. Yang biasanya ngayap kemana tau, sekarang usel-uselannya dirumah. Yang biasanya mulai dari cium kening dulu, sekarang mah langsung berantakin sprei ajalah yg penting keringetan juga.

Ehehehe

Yah Namanya Juga Usaha™

Mudah-mudahan para penjahat ecek-ecek itu langsung ketangkep sama pihak berwenang ya. Dan semoga kondisi di jalan raya dimanapun tetap aman kondusif. Amin

Intinya sih, kejahatan pasti ada. Jadi sebisa kalian jaga diri baik-baik. Kita ngga bisa menghilangkan niat buruk seseorang, yang bisa kita lakukan hanya mencegah agar itu ngga terjadi. Sedikit gue kasih tips biar aman di jalan ya ;

1. Hindari berkendaraan pada malam hari kalo emang ga penting-penting amat. Kalo perlu pagi, siang, sore hari juga, mayan ngurangin macet.

2. Hati-hati dengan kondisi sekitar yg gelap dan sepi. Jangan ambil jalur itu, lebih baik memutar cari jalan yg ramai dan terang. Kalo perlu misal kalian lagi di bioskop nih minta dinyalain aja lampunya. Apalagi yg doyan duduk di bangku paling pojok belakang nih. Biasanya ada aja yang ilang, kalo ngga tangannya ya kepalanya. Lagi ngapain sih ? Main sulap ?

3. Target yang dicari biasanya perempuan karena lebih gampang, nah ladies. Dandan deh kalian kayak cowok pas naek motor. Copot dulu wegdes, bulu mata, sama ukiran alis. Yang badannya kecil pake baju yang gede, di-double gitu, pokoknya kayak lagi sumpelin kaos kaki di beha. Paham kan. Eh gitu ga sih. Ah auk deh yang penting keliatan gede……………..badannya. 🙂 *digetok*

4. Kalau emang harus pulang tengah malem, sebisa mungkin jangan sendirian. Cari barengan, yang udah punya pasangan kan enak apalagi cewek pasti dianterin sama cowoknya. Nah bagi yang belom punya nih. Ga usah kebanyakan kriteria pacar idaman blablabla lagian entar juga putus, ini kesempatan besar kalian buat memanfaatkan situasi lho. Mihihihi

Tapi inget, jangan dianggap temen doang. #eeeaaa

Udahan ah.

Ciao

Sehidup Semati Sekian Terima Kasih

Alkisah……

Sebuah drama pun dimulai

Romeo lagi galau. Perjuangannya backstreet dengan kekasih pujaan hidup dan matinya yaitu si Juliet akan kandas gitu aja gegara Juliet bentar lagi mau dinikahin sama anak pak Lurah kampung sebelah.

Hari ke hari kegalauan Romeo makin menjadi. Hingga akhirnya dia terpaksa puter otak, dijilat, terus dicelup biar bisa ketemu gimana cara biar Juliet jadi miliknya seorang seumur hidup.

*TING !!*

Ditengah syahdunya Romeo ngupil sambil meper ditembok kontrakan, seketika ide brilliant pun muncul dan kemudian Romeo menulis surat yang kira-kira begini isinya :

Dear…Kekasih quw, Ayank quw, Uwuwuwu quw, sgalaxa wat aq. Neng Juli seorng.

Aq gax tw musti ngapz gy ke bonyok neng byar qta du2k dipelaminan ber2. Klw neng Juli mang mw kwin ma dia y aq gax bs apa2h. Aq iqlaz tu bkin neng ma klwrga snneng.

Pi, neng jg hrz iqlaz klw aq lbh pilih isdet ajah dripda liat neng du2k dipelaminan ma rang laen smbil diiringin tarling koplo pantura n aq sbux mungutin akwa glas di acara ituh. Pi……

Klw neng mang msh lope ma aq n bih pilih aq, smw bs brbah. Aq tnggu neng ditmpt byasa aq nyetel knalpot bobokan mtor aku yuach. Ngan tlat yapz

Lope nget ma kmoh, Romeo

IYAK ITU ROMEONYA MASIH ALAY AH ELAH

PUYENG KAN BACANYA, APALAGI GUE YANG NULIS. #susahnyajadialay #lestarikanalay

***********

PUKUL 11.45 MALAM

Mata Romeo jelalatan celingukan kayak maling jemuran, bentar bentar ngeliatin jam G-Shock made in Pasar Senen yang dulu sempet dikasih dari Juliet selepas nonton konser Setia Band.
Hingga ga butuh waktu lama, jam menunjukkan pukul 12.00 tepat. Romeo pun panik, dia berusaha pencet setiap tombol jam tangannya berharap bisa memundurkan waktu. Tapi berhubung itu jam KW dan tombolnya cuma boongan doang ya apa mau dikata, nasib.

Sebagai laki-laki terhormat pun, dia merasa harus membuktikan omongannya, terlebih dahulu guling-gulingan di aspal. Dia kecewa berat dengan Juliet, ternyata gadis yang ia puja selama ini tidak sesayang itu.

Di detik itu pula Romeo langsung merogoh isi kantongnya yg menyimpan 2 botol racun. Dia pikir dengan menenggak 2 sekaligus bakal lebih cepet dan efektif.

Kemudian, glek……

Tanpa ba bi bu

Romeo pun gontai dan terkapar pada botol pertama. Ngga sempet doi minum semuanya dan bilang Aku Minum Dua ! *krik*

#kemudianhening

20 menit kemudian dari jauh terlihat sosok perempuan dengan gaun pengantin berlari-lari kecil mendekati tubuh Romeo. Juliet ga nyangka ternyata apa yang dilakukan Romeo bukan gertak sambel. Perasaan Juliet mulai tersayat-sayat melihat ketulusan cinta seorang laki-laki rela mati demi menunjukan keseriusannya. Entah apa yang ada di benak Juliet saat itu, karena kini ia benar yakin adanya bahwa cinta mati itu ada. Dan, jika mereka tidak dapat bersatu di dunia, alam baka pun akan mempertemukan keduanya, selamanya.

Tanpa tunggu lama, Juliet pun mengambil sebotol racun yang berada di genggaman Romeo hingga Juliet pun ikut terbaring tak bernafas di samping Romeo. So sweet ~

Dan, mereka pun hidup bahagia di akhirat sela……………….

Eits, bentar dulu belom kelar woy

Beberapa jam kemudian, Romeo terbangun dengan kaget menyisakan iler di mulutnya. Ternyata eh ternyata dia salah minum, bukan racun melainkan obat batuk campur angmer sisa semalem mabok di pos ronda. Terlebih yang bikin Romeo nyesek, Juliet justru terbujur kaku dengan mulut penuh busa sambil megang botol yang isinya, jelas racun.

************

Ini adalah sepenggal kisah cinta dramatis legendaris karya Shakespeare yang gue edit dikit versi remaja kekinian. Pertanyaannya, terus apa gunanya gue ceritain itu ?

Ngerti sama The Power Of Cinta Sehidup Semati ?
Pernah digombalin atau bilang ke pacar ” Until Death Do Us Apart ” ?
Sampai maut memisahkan kita, beb.

Sayangnya, banyak dari atau sekitar kita beranggapan bahwa pengorbanan cinta mengenai sebatas kehidupan dan kematian. Tanpa sadar bahwa dirinya sendirilah yang sebenernya penentu menghidupkan makna cinta itu sendiri atau bahkan menjadi pembunuh terkejam sekali pun.

Kisah diatas seakan menjadi patokan ketika cinta tidak sesuai pengharapan, lalu mengamini serta merta kegagalan, kesedihan, hingga menghancurkan diri sendiri demi pencitraan sebuah kalimat ” aku cinta kamu ” sudah menjamin bahwa disitulah letak sebenarnya sebuah esensi rasa kasih sayang.

Aihsedaaaap~

Tepok tangannya silahkan.

Pertanyaannya sebenarnya adalah ?

Sudahkah mencintai diri sendiri ?
Sudahkah membahagiakan diri sendiri ?
Sudahkah menjaga diri sendiri ?

Kalau itu belum dilakukan, terus kenapa tanyain bahkan minta perihal itu semua ke pasangan ?

Selamat memutar keadaan

Ciao

Kiamat Kecil

Kalian tau ga apa yang paling pedih di dunia ini ?
Patah hati ? Ditolak ? Pffftt

Pasti belom pernah ngerasain lagi shampoo-an trus gayung jatoh entah kemana 😦
Pedih

Tapi taulah, gue itu ga mungkin diem aja meratapi kejamnya kehidupan saat lagi mandi. Rendem kepala di ember. Kelar. Ahahahahak

Tapi sayangnya, kayaknya Tuhan ga memberi cobaan level rendah gitu aja. Dia mau tau kesungguhan gue, Dia mau tau usaha gue, Dia mau tau gue ini pantes apa ngga jadi pacarnya Raisa sebelum dipertemukan. :p

Dengan posisi nunduk ganteng dibawah keran aer biar sisa busa ilang ternyata ada yang ngeliatin gue selama mandi.

Aku merasa kotor

Aku merasa hina

😦

Sebagai lelaki tomboy ya jelaslah respon gue adalah……

teriak seteriaknya

IBUUUUUUUUU 😦

Terlebih yang ngeliatin gue itu……
KECOAAAAAAAA ! AAAAAAAAAK

Dan si kecoa keluarin sayap terbang-terbangan di sekitaran gue

*********

ga tau darimana binatang laknat itu dateng maen nongkrong selow aja. Kampret ! Malesin

Terserah kalian ajalah mau sebut gue itu apa macam, ” ngakunya anak metal tapi penakut” keren keren takut kecoa ” manis sih tapi cemen ”

GA APA-APA CEMEN YANG PENTING MANIS, HIH *sisiran*digetok gayung*

Iya gue akuin, gue mungkin ( dulu ) suka bikin rusuh, begajulan diluar sana, kaga ada takut-takutnya tapi fyi aja, ada 2 hal di dunia ini yang gue takutin.
1. Orang tua
2. Kecoa
3. Orang tua gue yang nenteng-nenteng jenazah kecoa.

Eh itu 3 deng ehehehehe

Gue mending dadah dadah ke kamera ajalah. Percuma diladenin juga kaga ada benernya

Cukup kalian tau aja, gue punya perseteruan dendam abadi dengan makhluk satu itu, sampai maut memisahkan kita berdua. Camkan itu.

Gue pingin loncat ke tembok atau terbang ke atas plafon tapi nanti ketauan kalo ternyata selama ini gue adalah spiderman. Mau langsung ngeloyor keluar kamar mandi gitu aja yang ada ntar malah dipasung sama tetangga. Yaudah lah ya gue cuma bisa pake anduk dengan kepala lepek yang masih banyak busa, nungguin nyokap usir brengsek satu itu sambil ketawa ngakak. Nyebelin 😦

Masalah gue dengan kecoa emang ga pernah berhenti, dulu waktu gue masih ngekost sama temen satu kerjaaan, namanya Dinda. Kepala botak, badannya lega, pokoknya berwibawa lah. Nah, lagi enak nonton bola di kamar berdua trus itu kecoa ikutan nimbrung dengan tatapan yang seakan ” UDAH BERAPA-BERAPA NIH BRO ” ya otomatis lah gue loncat, nyari sapu, karena sapu kaga ada dan kebetulan kita berdua males jadi ya yang gue lakuin jadiin Dinda itu tameng. Eh ternyata, dia malah ngejerit nada oktav almarhumah Whitney Houston. Berhubung gue itu teman yang baik ya gue sautin lah dengan teriakan melengking ala-ala Mariah Carey. Masalah ilang ? Ya kaga lah orang bisanya jerit-jeritan doang sambil keluar kamar kostan. :/

Sampe sekarang gue masih ga paham maunya kecoa apa. Dateng ga ada assalamualaikum, kan ga sopan banget hih. Maen sreseeet gitu aja. Trus gremet-gremet nyamperin kayak mantannya pacar, sekalinya gue gerak dikit malah kabur.

2 menit kemudian, balik lagi.

Gue gerak lagi

Dan doi pun pergi lagi, tapi kali ini dateng sambil terbang seakan mau nyerang.

Kan gue jadi ngeri 😦

Pokoknya nih kalo diceritain mah lebih lama daripada pilem kolosal.

Kadang kepikiran gue pingin getok sampe mokat. Tapi gimana. Gue getok, ntar malah kena kepala, gimana yah, kepala itu kan difitrahin. Salah lagi gue. pengalaman gue sih seringnya kecoa dateng sendiri kaga bawa temen-temennya. Nyalinya kayak anak STM abis mabok aibon, gue mau bunuh ya kesian, kalo ternyata doi hidup sebatang kara di dunia ini begimana ? Huh

Cowok Selalu Salah.

Jadi apa yang bisa gue lakuin tiap ketemu kecoa

Ya teriak. Udah itu aja

Ciao

Sepi ( = ) Sendiri ( ? )

Artikel ini dibuat di lokasi sekitar 1000an meter dari laut, tenang, sepi, dingin.

Mirip hati………………..nyes
#woelah #aukhatisiapa

Kebetulan Tuhan menempatkan gue dalam kondisi dan situasi lingkungan yang selalu rame ga kenal sepi. Kayak sekarang, disaat temen-temen gue yang kelakuannya minus malem begini main lelep-lelepan di kolam renang, sedangkan gue malah nangkring di balkon berlindung di bawah cahaya bulan memandangi gemintang bintang yang berkilau dengan lagu the man who sold the world dari The Script bikin artikel. Faktanya, gue sendiri yang memilih buat menyepi sendiri.

Ga tau kenapa ?
Sejak kecil pas moment lebaran dimana semua keluarga ngumpul, gue lebih seneng mantengin tipi nonton Srimulat sama Warkop DKI ketawa sendirian.
Ga tau kenapa ?
Saat orang lain sibuk ngetwit soal macet tiap malem mingguan, gue malah bales-balesin mention
Ga tau kenapa ?
Kalo rame, gue puyeng…..

Aneh ? Ngga buat orang atau mereka ini yang udah kenal gue belasan tahun. Tapi buat orang lain, mungkin. Dengan sepi gue menemukan ramainya kedamaian. #apaancoba

This is Me Time
Itulah sebutan bagi seseorang yang memasuki fase nyaman saat sendiri.

Fase dimana gue jauh dari drama, fase dimana gue puas ketawain anak-anak gahol yang dengan bangga pasang gambar atau quote kode pamer galau kesepian ke semua orang, dan terlebih fase dimana ga perlu lagi laporan atau ngejawab cepet chat auk ah biar dibilang hubungan yang baik itu harus dilandasi komunikasi konstan, macam

” sayang, aku nafas dulu ya ”
” beb, aku lagi sholat nih, ini lagi sujud ”
” yang, aku abis eek tapi aer sama tissuenya ga ada, elapin dong ”
” cintaku, aku mau pake kaos kaki, menurut kamu mending kanan duluan atau kiri duluan. Bales GPL ”

Seperti kata pepatah Tak Ada hubunganGading Yang Tak Retak. Hidup itu ada pro dan kontra, dan gue harus siap dengan konsekuensinya. Apalagi sama yang berhubungan dengan namanya the power of nyaman sendiri. Susyeeeh

Ga enaknya, kalo pas mau ngeladenin yang lagi modus ngdeketin itu ga bisa ngapa-ngapain, takut nyakitin perasaan orang main yang lagi ngarep deket ke kita juga. #mulaidehsokganteng #taeah *self toyor*

Sendiri itu ga gampang tau. Semuanya jadi serba salah. Bergaul kebanyakan sama laki dibilang homo, nongkrong sama perempuan dibilang player, deket sama yang udah punya pasangan dibilang tukang perusak hubungan orang, ngobrol sama tiang listrik eh dibilang gila. Nasib !

Ciao

Sepik Syariah

GA TERASA YA SEBENTAR LAGI MASUK BULAN PUASA…

Kalo denger ada orang yang ngomong begini rasanya pingin banget gue jambak bibirnya. Ga terasa palelo tatakan cangkir ! Nungguin tanggal gajian yang sebulan sekali aja suka keringet dingin. Dih.

Tapi gimana pun sebagai orang yang beragama ya jelas lah gue seneng banget menyambut bulan puasa. Itu artinya…

DAPET THR, YES ! ~~~ (o”`▽´)o
*kemudian dibakar FPI*

Eh…gue udah dapet belom ya kira-kira..ah tauah, bodo amat #PadahalNgarep

Anyway, bulan puasa bagi kebanyakan orang punya makna masing-masing entah itu bagi para muslim dan muslimah atau bahkan non muslim sendiri, bulan yang dipercaya sebagai bulan penuh ampunan, atau malah bulan dimana para artis perempuan banyak tutup aurat dan mendadak bicara fasih soal keimanan.

Tapi buat gue, bulan puasa itu lebih dari sekedar kegiatan keagamaan. Kenapa ? Karena di satu bulan itu gue bakal ngeliat dimana kewajiban tahunan selain tarawih juga tadarus ada lagi yang bakal sering beredar. Dan biasanya yang mainin cara ini sih kelas pemain lumut asbes, alias cupu.

Gue biasanya sebut itu dengan Sepik Syariah. BBM, Broadcast Maaf-Maafan. Udah jadi hal basi ketika dihari-hari mendekati bulan puasa atau mau lebaran bakalan banyak banget broadcast beginian.
Sebenernya sih cara ini udah dipake duluan lewat sending email cuma sejak Blekberri ngetop dan para alayers kesepian berkuasa di dunia mulailah yang namanya broadcast mondar-mandir di BBM chat. Nah serunya cara broadcast ini belakangan mulai dipake jadi modus say hai “kamu apa kabar” biar ga ketauan banget kangen atau ngarepnya ke mantan atau gebetan yg lagi diincer. Minimal kalo ga dibales, malunya ga keliatan banget. Mihihihi~

Yang namanya niat maaf mah apalagi emang bener punya dosa ya ketemuin orangnya, jabat tangannya, peluk, cium, bawa ke kamar
…mmm..sorry itu mesum

Minta maaf kan bisa secara langsung kecuali jarak yang emang ga mungkin buat ketemuan, bukan lewat chat udah gitu pake format broadcast pula ketauan banget ga niatnya, ya minimal copy paste lah.

Itu masih tahap awal lho, belum lagi ada fase jadi 1. Alarm Sahur
2. Susah Ngajak Dinner, Bukber Solusinya
3. Beli Baju Baru Bareng Muka Lama

Entar aja gue bahas, itu juga kalo udah ga sibuk. Sibuk bikin draft broadcast. *digetok*

Ciao

Hey Let’s Go

Belakangan ini pinggang gue rasanya sakit banget, sempet kepikiran buat ke bidan mau ngecek sebelum ketuban gue pecah. Tapi terpaksa dibatalin karena berhubung gue langsung tersadar kalo gue ini masih lelaki….

Lelaki tomboy #okesip

Anehnya gue masih selow aja ga ribet, juga ga tau kenapa mood gue stabil. malahan dibilang happy-happy aja tuh padahal hampir tiap hari kesabaran gue diuji sama supir angkot Ciledug yang suka belok sama ngerem pake insting doang.

Apa jangan-jangan gue lagi jatuh cinta ? Eng ing eng~

Hidup dengan iman akan terarah
Hidup dengan ilmu akan mudah
Hidup dengan jujur itu indah
Hidup dengan kamu….itu anugerah

Sedaaap~
Sajaknya mantap yekan.

Oh wait, tenang…tenang. Postingan gue kali ini ga bakal nyiyirin soal dunia pffftcintaan kok. Karena mungkin gue ada di posisi ini sekarang, situasi dimana gue mulai di titik perubahan yang umumnya secara sadar atau ngga setiap orang lagi jatuh cinta pasti ngerasain ini.

Yang kenal banget gue pasti tau seperti apa rutinitas yang biasa gue jalanin.

Gue demen banget LDRan sama sinar matahari, malah sekiranya gue harus punya kegiatan sebelum tidur mesti pasang alarm minimal di hape dengan macem jenis notifikasi. Kalo kata orang jangan bangun siang ntar rejeki dipatok ayam, tapi kata gue sih, ayam sekarang tuh pulangnya pagi mulu apalagi kalo belum dapet pelanggan. Tapi sekarang, ya Alhamdulillah sih biarpun belum bisa dibanggain ya minimal gue ga perlu banget mesti setting begituan, malahan kadang gue marahin alarm karena gue duluan yang bangun.

Iye guenya ga tidur

Trus ada sebagian orang yang bilang gue anti-sosial, sini gue jelasin, gue bukan ga mau bersosialisasi tapi gue pilih-pilih dengan siapa gue berada. #tengil *kemudian dibakar massa* (–,)>

Engga deng…

Dulu dalam seminggu gue and the gank punya kesempatan buat nge-trotoar di Kemang biarpun buat dapet parkirnya aja bisa sambil bangun kontrakan dulu cuma sekedar buat nyiyirin wece-wece yang minum di sepel tapi maboknya di venue, atau seharian di studio ngoprek lagu itu-itu aja yang ujung-ujungnya pas mau di-mastering ada aja tempo yang salah #Alasan #BiarGaDitanyainRecording

Mihihihi

Termasuk juga sekedar nge-tweet random di akun pertama ngacak-ngacak timeline biar ditawarin ngebuzz lagi. #eh :p
Iyalah, kan udah level 00K jadi wajar dooong #MulaiTengilLagi

Atau malahan bisa telpon-telponan sama pacar sampe ngantuk trus berdebat ga kelar ampe pagi cuma karena satu topik bahasan ;

“Udahan ya kamu tutup duluan”
“Ngga ah, kamu dong yang duluan tutup”
“Ih kamu, udah kamu aja yg duluan”
“Yee kan ladies first”
“Ga mau ah, aku maunya kamu”
“Bener nih ? tapi aku pinginnya kamu”
“Kalo aku maunya kamu gimana?”
“Yaudah aku itung ya..1..2…3..”
“Tuh kan kamu blm ditutup juga”
“Hehehe iya deh, ulang lagi”

#BegituTerusSampeKiamat

Atau gini

image

Nggg…wait, sorry itu template blog pas dulu jaman gue masih alay. Lagian sorry ya gue anak sholeh. Karena anak sholeh itu ga kenal yang namanya pacaran. Catet itu, Catet !

At the end

Gue mulai jatuh cinta dengan hidup gue yang baru, dunia gue yang baru. Kenapa gitu ? Ya gampang jawabannya karena makin rame aja hari-hari gue. Tapi sebenernya, apapun dunia lo entah baru atau lama semua sama aja tergantung gimana mau dibawa. Kalo lo mau statis yang ga suka perubahan ya monggo artinya lo cocok hidup selamanya bareng manekin. Mau mengalir seperti air yang ga jelas juntrungannya karena bisa berakhir di muara atau comberan ya silahkan. Tapi gue, gue lebih pilih buat nyari masalah, eh bukan, maksudnya nyari hal baru yang belum pernah gue temuin, karena dengan hal-hal yang baru itu gue bisa paksa diri cari cara buat tau. Otomatis kan ada aktivitas, kesibukan, atau apalah itu namanya. Jadi kalo lo masih punya kesempatan buat mikir jorok, galau, atau malah kesurupan mending ngikutin cara gue. Dijamin tokcer, ya test drive dulu. Tapi kalo kena tipes jangan salahin gue yak. Mihihi

Ngga lah, intinya selalu inget tips bugar selalu ala artis-artis yang tiap ditanya sama wartawan kenapa selalu terlihat oke jawabannya pasti selalu istirahat yang cukup sama banyak minum air putih.

Pffftt~

Iya, ke tempat nge-gym, ke salon, permak ketok magic kalo perlu sama kegiatan yang butuh ratusan ribu sampe jutaan ga usah disebut.

Tuh kan makin ngelantur, udahan ah

Gimana…gimana ? Cinta yang gue jelasin disini bukan subyek personal ya ?

N. G. A. R. E. P

Jangan lupa kalo tidur matanya merem ya,

Ciao