Sehat itu Industri

images (59)

 

Setelah bungkus rokok dibuat tampak menyeramkan yang sekilas lebih cocok jadi efek samping menelan batu akik, hingga badan dunia terlegalisir sekelas Human Rights Watch pun serta membabi buta melakukan kampanye anti rokok menyasar ke petani. Saking semangatnya, kita bisa berterima kasih kepada mereka sebagai contoh kalau organisasi sebesar itu bebas mengeluarkan data analisa child labour, yang ngawur.

Sebelum saya lanjut, ini bukan soal situ mengkonsumsi rokok atau ngga, urusan sampeyan. Jadi ngga perlu sewot.

 

Pun saya sepenuhnya idem dengan berbagai macam tehnik pembatasan konsumsi rokok. Ketimbang hanya lantunan ‘uang kok dibakar’

Seperti kehadiran smoking area. Setidaknya itu bisa meminimalisir rasa sesak di dalam angkutan umum, cukup dengan bermacam jenis aroma keringat hingga barang bawaan. Tapi merokok di dalam angkutan umum? Itu jahanam.

Atau jikalau berkendaraan, khususnya para pengendara roda dua tanpa pernah paham rasanya bara beterbangan dan menempel di bola mata, yang mungkin saja mereka sedang memaknai menjadi seorang ghost rider.

 

Tapi bagaimana dengan Kemenkes. HRW boleh gagal, Kemenkes jangan. Lha wong masih serakyat kok, dukung.

Dengan dalih asap rokok itu menjadi aib bagi yang tidak merokok lalu bisa serampangan juga menampilkan iklan yang isinya batuk dahak berdarah dan segala tampilan pesakitan tanpa kenal waktu dan target. Sebisa mungkin pemirsa layar kaca muak, jijik, jika memungkinkan muntah saat iklan tersebut sering tampil saat  jam keluarga kumpul maupun makan. Darah dibalas darah.

Sebuah strategi yang mumpuni. Toh kita memang di dunia nyata dan maya yang dibiasakan dengan kengerian.

 

Lalu dimana letak empati? Persetan dengan itu semua karena terpenting sekarang industri rokok lenyap termasuk para konsumennya. Lupakan kesehatan jiwa para penontonnya, kita semua perlu dididik berdarah dingin kesampingkan moral dan adab lainnya saat sedari kecil dicecoki itu semua. Alihkan pandangan jika kita mempunyai anak kecil lebih baik merayakan ulang tahun di restoran junk food, hingga dewasa nanti sudah tidak kaget dengan kasus jantung iskemik yang notabene penyumbang terbesar penyakit di negara ini.

 

hal-hal tersebut itu tidak boleh diperdebatkan lagi dan dilebih-lebihkan. Karena pada dasarnya semua sumber penyakit berasal dari rokok.

Pads akhirnya, cukuplah menjadikan tagline hidup sehat untuk kantong sehat industri farmasi.

Contohnya?

Bukankah obat-obat mereka juga sama laku terjual tanpa informasi? Ingat dong, kasus (pura-pura) tidak tahu mengoleksi obat 30 butir kemudian jadi perdebatan kaum muda masa kini tanpa pernah mau tahu.

Duh dek, itu Nitrazepam atau pas jaman Om disebut, Nipam.

Ciao

 

Advertisements

Deja Vu Berjamaah

Aku menulis karena tidak pandai mengingat
Tapi kali ini tulisan dibuat justru untuk mengingat. Apasih.

Saya ajak kalian ke moment yang khas banget tiap masuk bulan puasa, apalagi bentar lagi yekan.

image

Gimana ? Udah broadcast massal ” minal aidin ” yg sebenernya terselubung kalimat ” aku kangen kamu ” belum ? kayak yg dulu pernah saya bahas  disini. Setahun yang lalu. Udah lama juga ya gaes. 😆

Okay ehm, saya ngga akan bahas itu lagi. Basi.

So, karena kali ini edisi syariah, sebisa mungkin mengurangi penggunaan kata atau kalimat-kalimat terlarang. Jadi tolong support, minimal biar saya bisa menunjukan bahwa laki-laki ini jauh di dalam hatinya penuh kebaikan.

Tepok tangannya, boleh.

Jadi gini,

Ada banyak banget moment di bulan puasa yang patut kita nikmati, karena hampir semuanya bisa terulang lagi. Mirip deja vu gitu, tapi berjamaah.

A. Minuman Ajaib.
Kalau tanda mau kiamat kan ada bunyi terompet sangkakala tuh, trus kalo tanda mau putus biasanya jarang hubungin tiba-tiba lost contact gitu yekan. Nah, kalo mau bulan puasa itu tandanya bakal sering banget iklan apa hayo ? Obat Maag udah ngga lucu lagi, FYI aja sih.

Syrup, bro syrup.
Apa cuma perasaan saya saja kalau iklan syrup lebih menggairahkan dari bulan yang lain? seger banget apalagi kalau sampai tenggorokan.

Kenapa jadi ajaib? karena saya kesel. Seumur-umur bikin syrup nih ya kalau ngga kemanisan ya berasa air putih diwarnain. Coba liat iklan, pas tuang di gelas sudah ada melon, strawberries, macam buah-buahan gitu lah. Trus kayaknya kesan kekeluargaannya kental banget, saya di rumah malah berantem dulu, ngga bisa liat gelas gedean dikit.

B. Oh Ubin Mesjid.
Awalnya sederhana,
Rebahan bentar aaaaah~
Ngelurusin kaki aaaahh~
Ngitungin ubin aaahhh~
Akhirnya, ya merem juga.

 

 

 

Bangun pagi buta,

Lanjut kerja,
Ngga makan,
Badan lemes,
Tulang serasa kayak bandeng presto, empuk. Bawaannya senderan terus.

 

Mata kaki aja istirahat masa mata kepala melek juga, ngga adil itu namanya. Akhirnya, ya merem juga.
Bener sih tidur itu ibadah, daripada nongkrong ngomongin orang, suit-suit-kyu-kyu perempuan lewat, apalagi sebatang dulu nunggu bedug.

Tapiiiiiii.
Itu kan tempat ibadah, buat tiduran gitu ? Emang udah keabisan kamar kostan ? Eh jangan deng. Yakin ngga ileran ? Ya yang saya pernah tamasya ke tempat ibadah agama atau kepercayaan lain nih. Hebatnya ngga ada tuh, ada yg kalo mau kesana mesti wangi, atau malah sendal rapi barisnya kayak anak paskriba. Untung saya masih inget sampe sekarang kalo tidur di Mesjid bakal dipindahin jin ke dalem bedug. Ah apalah saya yang jarang ibadah, kalau kelihatan.

C. Dunia Milik Tuhan Sisanya Pada Ngekost
Saya yakin terserah miskin apa kaya, cakep apa jelek, normal apa sekong pada akhirnya punya pemikiran yang sama. Yak, nyetok mie instant. Artinya, bukan anak kostan doang yang berhadapan dengan barang terlarang itu. Yang kalau biasanya taklimat ‘bumbu tajem, bikin kanker, usus rusak’ jadi pop culture.

D. Aku Pulang.
Moment ketemu keluarga memang take terkalahkan. Ya kecuali buat orang-orang demen galau,

” waktu untuk kamu segalanya melebih diri dan keluarga ku ”

Sama keluarga ndak perduli apalagi sama kalian yg jelas jelas orang lain. Bahaya cuy.
Wajar banget banyak orang pulang ke daerahnya masing-masing, dasarnya kangen, abis THR, libur panjang, mau ngapain lagi kalo ngga pulang? Inget sama pepatah, lebih baik foya-foya di kampung sendiri daripada di negeri orang. Eh, gitu ngga sih.
Saran sih ya, yang mudik usahain jangan bawa motor, ngeri di jalan, bawa anak kecil pula terus ada bagasi tambahan. Ya apapun niatnya pakai motor biar irit atau bisa nunjukin materi yang kalian punya, coba jangan egois, kasian kan anak kecil. Ditambah lagi, saya susah pulaaaaang ah elah.

image

Picture by MBDC

Jalur Kalimalang tiap hari macetnya Ya Allah banget eh dihajar arus mudik. Kerjaan di Tangerang rumah Bekasi lewat tuh jalur???? Lah curhat.

Bercanda kok, yg penting hati-hati sih.
Intinya. Bebas deh mau naik apa yg penting hati-hati yah, yang naik angkutan umum  jangan salah juga bahaya lho. Biasa, modus operandi ngasih makanan, ngga jauh sama jeruk atau aqua gelas. Kalo yg ketemu begituan jangan ditolak, terima. Tapi mentahnya aja, kan mayan kalau tiap terminal ketemu yg model begituan itung itung peluang bisnis nambah rezeki. Alhamdulillah.

E. Dress code
Baju baru adalah hak-hak dan keadilan manusia yang ngga bisa dihilangkan dalam tradisi lebaran, bebaslah ya orang punya duit. Mulai dari model couple-an sampe batik everywhere. Kan ketemu orang banyak, biasanya nih ya ada aja yang nongol cakep auk darimana ternyata tetangga sendiri tapi udah keburu digebet temen atau ada yang kosong sih eh ternyata masih sodaraan. Tenang, ga rugi kok. Yang penting masih keliatan indah di mata Allah. Subhanallah
*lipet sajadah*
Minimal begini deh

image

Dari sekian keindahan itu bakal ada manusia jenis minta di-blender kepalanya yang mulai dari sholat Ied aja udah pake jersey team bola paporit. Orang model gini nih yang bikin Tuhan kesel, ntar juga hidupnya dioper-oper, paling mentok buat ngisi bangku cadangan. Amin

Ya gitu deh rentetannya, masih banyak sih cuma gue keburu pegel.

Udahan ya.
Ciao

Hati Hati Ngga Melulu Soal Hati

Karena sekarang masuk musim ujan, musim batu cincin, yeay.

Sama satu lagi yang ga kalah syahdu. Musim begal.

Di tipi, koran, dan segala linimasa info mengenai perampokan kendaraan bermotor semakin merajalela terutama bagi pengendara motor. Ngga tanggung-tanggung karena cukup banyak juga yang jadi korban. Mulai dari dicegat tengah jalan eh si pengendara udah dilukai trus dirampas pula motornya.

Pokoknya tindakan biadab pembegalan itu. Lebih jahat dari yg udah anter-jemput, bayarin ini-itu, dengerin curhatan eh malah dianggap temen.

 

B. E. G. A. L
Dimana-mana berita selalu menampilkan kisah pembegalan. Berita ini bukan hal baru banget buat kita sebenernya, pertengahan 90-an ada kejadian komunitas kapak merah.
Kejadian itu heboh di daerah perempatan lampu merah di sekitaran Cempaka Putih. Modusnya ketok kaca pakai kapak warna merah, ujungnya? ngerampok. Bedanya, sasaran mereka adalah pengemudi kendaraan roda empat. Nah sekarang, menimpa roda dua.

Pertanyaannya, kenapa harus motor. Gampang, karena menurut data statistik dalam tiap tahun terjadi peningkatan produksi dan daya beli yg tinggi untuk roda dua. Otomatis dimana-mana banyak motor dan menarik minat para maling, selain cabe-cabean racing pastinya.
Yah namanya juga maling, ngapain nyari yang susah. Kalo mau mepet motor pas tengah jalan itu gampang. Senggol sedikit langsung jatuh trus bawa kabur deh motornya, coba kalo mepet mobil, susah. Mobilnya penyok doang, eh malingnya wassalam kelindes, kan pait.

” Cuy, mobil depan. Kita hajar ”

” Yaudah gaspol lah motor kita ”

*Duar*

KREK !

Supir : bunyi apaan tuh

Kernet : palingan juga gajlukan bang

Supir : iya emang disini jalanannya suka surprise kalo bikin polisi tidur ya

Itu kasus jikalau nekat rampok truk tronton.

****************

Tadinya saya pikir kalau info pembegalan itu pengalihan isu dari trend batu cincin yg digilai sebagian orang biar keliatan jadi  tua.
eh ternyata beneran 😦

Katanya sih, pembegalan dimulai dari daerah sekitaran Depok gitu. Saya yang minimal seminggu sekali pasti kesana berhubung kebutuhan romantika, jadi lebih prepare kalo mau kesana.
Persiapan.

Dan mungkin ini juga berguna bagi siapapun ;

1. Hindari berkendaraan pada malam hari kalo memang ga penting-penting amat. Kalo perlu pagi, siang, sore hari juga, mayan kurangin macet.

2. Hati-hati dengan kondisi sekitar yg gelap dan sepi. Jangan ambil jalur itu, lebih baik memutar cari jalan yg ramai dan terang. Kalo perlu misal lagi di bioskop nih minta dinyalain aja lampunya.

3. Kalau memang harus pulang tengah malam, sebisa mungkin jangan sendirian. Cari barengan, yang udah punya pasangan kan enak pasti diantar-jemput. Nah bagi yang belum punya nih. Ini kesempatan besar kalian buat memanfaatkan situasi lho.

Terus apa kesimpulannya? Ngga ada sih.

Udahan ah.

Ciao

Sehidup Semati Sekian Terima Kasih

Alkisah……

Sebuah drama pun dimulai

Romeo lagi galau. Perjuangannya backstreet dengan kekasih pujaan hidup dan matinya yaitu si Juliet akan kandas gitu aja gegara Juliet bentar lagi mau dinikahin sama anak pak Lurah kampung sebelah.

Hari ke hari kegalauan Romeo makin menjadi. Hingga akhirnya dia terpaksa puter otak, dijilat, terus dicelup biar bisa ketemu gimana cara biar Juliet jadi miliknya seorang seumur hidup.

*TING !!*

Ditengah syahdunya Romeo ngupil sambil meper di tembok kontrakan, seketika ide brilliant pun muncul dan kemudian Romeo menulis surat yang kira-kira begini isinya :

Dear…Kekasih quw, Ayank quw, Uwuwuwu quw, sgalaxa wat aq. Neng Juli seorng.

Aq gax tw musti ngapz gy ke bonyok neng byar qta du2k dipelaminan ber2. Klw neng Juli mang mw kwin ma dia y aq gax bs apa2h. Aq iqlaz tu bkin neng ma klwrga snneng.

Pi, neng jg hrz iqlaz klw aq lbh pilih isdet ajah dripda liat neng du2k dipelaminan ma rang laen smbil diiringin tarling koplo pantura n aq sbux mungutin akwa glas di acara ituh. Pi……

Klw neng mang msh lope ma aq n bih pilih aq, smw bs brbah. Aq tnggu neng ditmpt byasa aq nyetel knalpot bobokan mtor aku yuach. Ngan tlat yapz

Lope nget ma kmoh, Romeo

Iya, itu Romeo salah pergaulan.

 

***********

PUKUL 11.45 MALAM

Mata Romeo jelalatan kayak maling jemuran, bentar bentar ngeliatin jam G-Shock made in Pasar Senen yang dulu sempet dikasih dari Juliet selepas nonton konser Setia Band.
Hingga ga butuh waktu lama, jam menunjukkan pukul 12.00 tepat. Romeo pun panik, dia berusaha pencet setiap tombol jam tangannya berharap bisa memundurkan waktu. Tapi berhubung itu jam KW dan tombolnya cuma bohongan ya apa mau dikata, nasib.

Sebagai laki-laki terhormat pun, dia merasa harus membuktikan omongannya, terlebih dahulu guling-gulingan di aspal. Dia kecewa berat dengan Juliet, ternyata gadis yang ia puja selama ini tidak sesayang itu.

Di detik itu pula Romeo langsung merogoh isi kantongnya yg menyimpan 2 botol racun. Dia pikir dengan menenggak 2 sekaligus bakal lebih cepet dan efektif.

Kemudian, glek……

Tanpa ba bi bu

Romeo pun gontai dan terkapar pada botol pertama. Ngga sempet doi minum semuanya dan bilang Aku Minum Dua ! *krik*

20 menit kemudian dari jauh terlihat sosok perempuan dengan gaun pengantin berlari-lari kecil mendekati tubuh Romeo. Juliet tidak menyangka ternyata apa yang dilakukan Romeo bukan gertak sambel. Perasaan Juliet mulai tersayat-sayat melihat ketulusan cinta seorang laki-laki rela mati demi menunjukan keseriusannya. Entah apa yang ada di benak Juliet saat itu, karena kini ia benar yakin adanya bahwa cinta mati itu ada. Dan, jika mereka tidak dapat bersatu di dunia, alam baka pun akan mempertemukan keduanya, selamanya.

Tanpa tunggu lama, Juliet pun mengambil sebotol racun yang berada di genggaman Romeo hingga Juliet pun ikut terbaring tak bernafas di samping Romeo.

Dan, mereka pun hidup bahagia di akhirat sela……………….

Eits, sebentar dulu belum selesai.

Beberapa jam kemudian, Romeo terbangun dengan kaget menyisakan iler di mulutnya. Ternyata eh ternyata dia salah minum, bukan racun melainkan BCA a.k.a Beer Campur Autan sisa semalam mabuk di pos ronda. Terlebih yang bikin Romeo nyesek, Juliet justru terbujur kaku dengan mulut penuh busa sambil megang botol yang isinya, jelas racun.

************

Ini adalah sepenggal kisah cinta dramatis legendaris karya Shakespeare yang versi remaja kekinian.

Pertanyaannya.

Ngerti sama The Power Of Cinta Sehidup Semati ?
Pernah digombalin atau bilang ” Until Death Do Us Apart ” ?
Sampai maut memisahkan kita, beb.

Sayangnya, banyak dari atau sekitar kita beranggapan bahwa pengorbanan cinta mengenai sebatas kehidupan dan kematian. Tanpa sadar bahwa dirinya sendirilah yang sebenarnya penentu menghidupkan makna cinta itu sendiri atau bahkan menjadi pembunuh terkejam sekali pun.

Kisah diatas seakan menjadi patokan ketika cinta tidak sesuai pengharapan, lalu mengamini serta merta kegagalan, kesedihan, hingga menghancurkan diri sendiri demi pencitraan sebuah kalimat ” aku cinta kamu ” . Sudah menjamin bahwa disitulah letak sebenarnya sebuah esensi rasa kasih sayang.

Pertanyaannya sebenarnya adalah ;

Sudahkah mencintai diri sendiri ?
Sudahkah membahagiakan diri sendiri ?
Sudahkah menjaga diri sendiri ?

Kalau itu belum dilakukan, terus kenapa tanya bahkan meminta perihal itu semua dari orang lain ?

Selamat memutar keadaan

Ciao

Sepik Syariah

GA TERASA YA SEBENTAR LAGI MASUK BULAN PUASA…

Kalau denger ada orang yang ngomong begini rasanya pingin banget dijambak bibirnya. Ga terasa palelo tatakan cangkir !

Tapi gimana pun sebagai orang yang beragama ya jelas lah gue seneng banget menyambut bulan puasa. Itu artinya…

DAPET THR, YES !

Bulan puasa bagi kebanyakan orang punya makna masing-masing entah itu bagi para muslim dan muslimah atau bahkan non muslim sendiri, bulan yang dipercaya sebagai bulan penuh ampunan, atau malah bulan dimana para artis perempuan banyak tutup aurat dan mendadak bicara fasih soal keimanan.

Tapi buat saya, bulan puasa itu lebih dari sekedar kegiatan keagamaan. Kenapa ? Karena di satu bulan itu kita bakal jadi saksi dimana kewajiban tahunan selain tarawih juga tadarus ada lagi yang bakal sering beredar.

Sepik Syariah.

Broadcast Maaf-Maafan. Udah jadi hal basi ketika dihari-hari mendekati bulan puasa atau mau lebaran bakalan banyak banget model begini.
Sebenernya sih cara ini udah dipakai duluan lewat sending sms atau email. Nah serunya cara broadcast ini belakangan mulai dipake jadi modus say hai “kamu apa kabar” biar ngga ketauan banget kangen atau ngarepnya ke mantan atau gebetan yg jadi incaran. Minimal kalo ngga dibales, malunya ngga keliatan banget.

Yang namanya niat maaf mah apalagi emang bener punya dosa ya ketemuin orangnya, jabat tangannya, peluk, cium, bawa ke kamar.

Sorry itu mesum

Minta maaf kan bisa secara langsung kecuali jarak yang emang ga mungkin buat ketemuan, bukan lewat chat udah gitu pake format broadcast pula ketauan banget ga niatnya, ya minimal copy paste lah. Eh

 

Ciao