Deja Vu Berjamaah

Aku menulis karena tidak pandai mengingat
Tapi kali ini tulisan dibuat justru untuk mengingat. Apasih.

Saya ajak kalian ke moment yang khas banget tiap masuk bulan puasa, apalagi bentar lagi yekan.

image

Gimana ? Udah broadcast massal ” minal aidin ” yg sebenernya terselubung kalimat ” aku kangen kamu ” belum ? kayak yg dulu pernah saya bahas  disini. Setahun yang lalu. Udah lama juga ya gaes. 😆

Okay ehm, saya ngga akan bahas itu lagi. Basi.

So, karena kali ini edisi syariah, sebisa mungkin mengurangi penggunaan kata atau kalimat-kalimat terlarang. Jadi tolong support, minimal biar saya bisa menunjukan bahwa laki-laki ini jauh di dalam hatinya penuh kebaikan.

Tepok tangannya, boleh.

Jadi gini,

Ada banyak banget moment di bulan puasa yang patut kita nikmati, karena hampir semuanya bisa terulang lagi. Mirip deja vu gitu, tapi berjamaah.

A. Minuman Ajaib.
Kalau tanda mau kiamat kan ada bunyi terompet sangkakala tuh, trus kalo tanda mau putus biasanya jarang hubungin tiba-tiba lost contact gitu yekan. Nah, kalo mau bulan puasa itu tandanya bakal sering banget iklan apa hayo ? Obat Maag udah ngga lucu lagi, FYI aja sih.

Syrup, bro syrup.
Apa cuma perasaan saya saja kalau iklan syrup lebih menggairahkan dari bulan yang lain? seger banget apalagi kalau sampai tenggorokan.

Kenapa jadi ajaib? karena saya kesel. Seumur-umur bikin syrup nih ya kalau ngga kemanisan ya berasa air putih diwarnain. Coba liat iklan, pas tuang di gelas sudah ada melon, strawberries, macam buah-buahan gitu lah. Trus kayaknya kesan kekeluargaannya kental banget, saya di rumah malah berantem dulu, ngga bisa liat gelas gedean dikit.

B. Oh Ubin Mesjid.
Awalnya sederhana,
Rebahan bentar aaaaah~
Ngelurusin kaki aaaahh~
Ngitungin ubin aaahhh~
Akhirnya, ya merem juga.

 

 

 

Bangun pagi buta,

Lanjut kerja,
Ngga makan,
Badan lemes,
Tulang serasa kayak bandeng presto, empuk. Bawaannya senderan terus.

 

Mata kaki aja istirahat masa mata kepala melek juga, ngga adil itu namanya. Akhirnya, ya merem juga.
Bener sih tidur itu ibadah, daripada nongkrong ngomongin orang, suit-suit-kyu-kyu perempuan lewat, apalagi sebatang dulu nunggu bedug.

Tapiiiiiii.
Itu kan tempat ibadah, buat tiduran gitu ? Emang udah keabisan kamar kostan ? Eh jangan deng. Yakin ngga ileran ? Ya yang saya pernah tamasya ke tempat ibadah agama atau kepercayaan lain nih. Hebatnya ngga ada tuh, ada yg kalo mau kesana mesti wangi, atau malah sendal rapi barisnya kayak anak paskriba. Untung saya masih inget sampe sekarang kalo tidur di Mesjid bakal dipindahin jin ke dalem bedug. Ah apalah saya yang jarang ibadah, kalau kelihatan.

C. Dunia Milik Tuhan Sisanya Pada Ngekost
Saya yakin terserah miskin apa kaya, cakep apa jelek, normal apa sekong pada akhirnya punya pemikiran yang sama. Yak, nyetok mie instant. Artinya, bukan anak kostan doang yang berhadapan dengan barang terlarang itu. Yang kalau biasanya taklimat ‘bumbu tajem, bikin kanker, usus rusak’ jadi pop culture.

D. Aku Pulang.
Moment ketemu keluarga memang take terkalahkan. Ya kecuali buat orang-orang demen galau,

” waktu untuk kamu segalanya melebih diri dan keluarga ku ”

Sama keluarga ndak perduli apalagi sama kalian yg jelas jelas orang lain. Bahaya cuy.
Wajar banget banyak orang pulang ke daerahnya masing-masing, dasarnya kangen, abis THR, libur panjang, mau ngapain lagi kalo ngga pulang? Inget sama pepatah, lebih baik foya-foya di kampung sendiri daripada di negeri orang. Eh, gitu ngga sih.
Saran sih ya, yang mudik usahain jangan bawa motor, ngeri di jalan, bawa anak kecil pula terus ada bagasi tambahan. Ya apapun niatnya pakai motor biar irit atau bisa nunjukin materi yang kalian punya, coba jangan egois, kasian kan anak kecil. Ditambah lagi, saya susah pulaaaaang ah elah.

image

Picture by MBDC

Jalur Kalimalang tiap hari macetnya Ya Allah banget eh dihajar arus mudik. Kerjaan di Tangerang rumah Bekasi lewat tuh jalur???? Lah curhat.

Bercanda kok, yg penting hati-hati sih.
Intinya. Bebas deh mau naik apa yg penting hati-hati yah, yang naik angkutan umum  jangan salah juga bahaya lho. Biasa, modus operandi ngasih makanan, ngga jauh sama jeruk atau aqua gelas. Kalo yg ketemu begituan jangan ditolak, terima. Tapi mentahnya aja, kan mayan kalau tiap terminal ketemu yg model begituan itung itung peluang bisnis nambah rezeki. Alhamdulillah.

E. Dress code
Baju baru adalah hak-hak dan keadilan manusia yang ngga bisa dihilangkan dalam tradisi lebaran, bebaslah ya orang punya duit. Mulai dari model couple-an sampe batik everywhere. Kan ketemu orang banyak, biasanya nih ya ada aja yang nongol cakep auk darimana ternyata tetangga sendiri tapi udah keburu digebet temen atau ada yang kosong sih eh ternyata masih sodaraan. Tenang, ga rugi kok. Yang penting masih keliatan indah di mata Allah. Subhanallah
*lipet sajadah*
Minimal begini deh

image

Dari sekian keindahan itu bakal ada manusia jenis minta di-blender kepalanya yang mulai dari sholat Ied aja udah pake jersey team bola paporit. Orang model gini nih yang bikin Tuhan kesel, ntar juga hidupnya dioper-oper, paling mentok buat ngisi bangku cadangan. Amin

Ya gitu deh rentetannya, masih banyak sih cuma gue keburu pegel.

Udahan ya.
Ciao

Advertisements